Sponsors Link

20 Macam-Macam Gangguan Jiwa Pada Manusia

Sponsors Link

Gangguan jiwa tanpa kita sadari perlahan bisa terjadi pada siapa saja disekitar kita. Tuntutan kehidupan yang penuh tekanan yang tidak diimbangi dengan ketahanan mental seseorang dapat menciptakan tekanan dalam diri yang memicu stres berat. Kondisi ini menjadi sangat umum sebagai penyebab gangguan jiwa. Kondisi gangguan jiwa ini akan semakin memburuk apabila tidak segera diatasi.

ads

Gangguan yang terjadi bisa berasal dari diri sendiri maupun lingkungan. Gangguan jiwa juga menunjukkan tanda tanda yang terlihat secara verbal maupun tingkah laku. Orang dengan gangguan jiwa memiliki perasaan yang tidak stabil dan berubah- ubah, perilaku menjadi aneh atau tidak normal. Untuk lebih memahaminya, simak penjelasan berikut. Berikut ini merupakan macam macam gangguan jiwa:

  1. Skizofrenia

Skizofrenia termasuk gangguan psikosis yang disebabkan oleh kelainan ataugangguan kimiawi dalam otak. Hal ini menyebabkan gangguan pada fungsi sistemik dan impuls saraf sehingga fungsi otak terganggu dalam mengolah informasi dalam otak. Gejala yang ditunjukkan penderita skizofenia ini antara lain cara berbicara yang kacau, lebih senang menyendiri dan takut dengan orang banyak, mengalami delusi, halusinasi, dan menunjukkan sikap yang berbeda dengan orang pada umumnya. Ada beberapa ciri-ciri Skizofrenia yang mudah dilihat dalam diri seseorang.

  1. Kepribadian Ganda

Gangguan identitas atau kepribadian ganda ini yaitu kondisi dimana seseorang penderita memiliki dua atau lebih kepribadian dalam satu tubuh. Kepribadian ini masing masing memiiliki peran atau sifat yang berbeda dan cenderung buruk. Penderita dengan gangguan ini sering tidak sadar atas apa yang dia lakukan, merasa tidak pernah melakukannya padahal hal itu hasil perbuatannya. Penderita tidak dapat menyadari perubahan kepribadian tersebut.

  1. Gangguan Kecemasan Berlebih

Perasaan cemas merupakan hal yang wajar apabila seseorang merasa khawatir terhadap sesuatu. Cemas ditandai dengan meningkatnya denyut nadi, keluar keringat, gerakan gerakan kecil tubuh dan lainnya. Pada orang dengan gangguan yang memiliki kecemasan berlebihan, respon ini akan bertambah berkali kali lipat. Gangguan kecemasan ini bisa mengganggu aktivitas sehari hari jika tidak dapat dikendalikan. Fobia pada hal tertentu juga dapat memicu kecemasan berlebih atau cenderung tampak panik dan ketakutan.

baca juga:

  1. Gangguan Obsesif Kompulsif

Gangguan obsesif kompulsif ini menunjukkan suatu aktivitas obsesi yang dilakukan berulang- ulang karena suatu keyakinan atau ketakutan tertentu. Misalnya seseorang memiliki pemikiran bahwa bakteri dapat membunuhnya sehingga dia menjadi takut pada kotor. Kemudian orang tersebut menjadi sangat obsesif untuk menjaga dirinya agar tetap bersih dan jauh dari bakteri. Dia melakukan perilaku seperti berkali kali cuci tangan, bisa sampai 3-5 kali atau lebih untuk menghindari ketakutannya tersebut.

  1. Gangguan Somatoform

Gangguan somatoform ini merupakan kondisi dimana penderita merasakan nyeri atau sakit pada dirinya, namun secara medis setelah diperiksa, kondisi pasien normal. Rasa sakit yang dialami merupakan ilusi yang berasal dari diri sendiri dan sebenarnya tidak nyata.


  1. Psikopat

Jenis gangguan jiwa satu ini merupakan gangguan yang erat muncul dalam tokoh fiksi dalam film. Psikopat digambarkan sebagai seorang gangguan jiwa yang memiliki obsesi mengerikan dan merugikan orang orang disekitarnya. Orang dengan gangguan psikopat tidak memiliki empati, tidak tanggungjawab dan hanya peduli terhadap keinginan dan kesenangan pribadinya. Perilaku merugikan yang disebabkan psikopat dianggap hal yang menyenangkan baginya dan tidak ada rasa menyesal.

Psikopat sangatlah cerdas dan mampu mempelajari sekitarnya dengan baik untuk memenuhi kebutuhannya, egois, tidak berperasaan, mudah emosi dan mendendam, penuh dengan trik pintar, suka membuat masalah. Namun orang dengan psikopat ini sangat pintar menyembunyikan dirinya dalam masyarakat. Mereka cenderung suka sendirian dan bersosial hanya untuk kebutuhannya.

baca juga:

  1. Anorexia Nervosa

Anorexia nervosa merupakan suatu kondisi merasa badannya gemuk dan selalu ingin kurus dan kurus, meskipun secara nyata tubuhnya sudah ideal atau bahkan dibawah angka ideal. Penderita selalu merasa tidak puas dengan berat badannya dan menjadi cemas dan depresi. Penderita pada akhirnya membatasi makan dengan sangat ekstrim. Pada akhirnya banyak penderita anorexia yang menjadi kekurangan gizi dan bentuk tubuh menjadi tampak buruk karena sangat jauh dari angka ideal. Kondisi ini juga dapat menyebabkan gangguan metabolisme tubuh yang berdampak pada kematian.

  1. Anti Sosial

Gangguan ini yaitu gangguan dimana penderita takut pada sekelompok orang atau berinteraksi dengan orang lain. Gangguan kepribadian ini dikenal juga dengan sociopathy. Penderita biasanya memiliki sifat tidak empati, suka menghina orang lain merasa orang lain dibawahnya, sinis, sifat acuh tak acuh, agresif, dan tidak bisa beradaptasi dalam masyarakat.

  1. Self Injury

Penderita dengan gangguan self injury cenderung ingin melukai dirinya sendiri dan dapat membahayakan nyawanya sendiri. Hal ini dilakukan karena penderita merasa apabila dia melukai tubuhnya maka rasa sakit emosionalnya juga teratasi. Penderita dengan gangguan ini memiliki tingkat agresifitas yang tinggi, hipersensitif, membenci dirinya sendiri, kesulitas mengendalikan emosi, dan dipicu oleh stres berat.

baca juga:

  1. Bulimia Nervosa

Bulimia nervosa duah sangat akrab didengar. Kondisi gangguan ini menyatakan seorang penderita yang makan sangat banyak namun kemudian secara sengaja dimuntahkan kembali. Beberapa sumber menyebutkan hal tersebut dilakukan karena ketakutan akan menjadi gemuk. Makanan masuk ke saluran pencernaan dan diambil sarinya saja untuk energi dan kemudian dimuntahkan. Namun anggapan tersebut belum tentu sepenuhnya efektif dan justru menimbulkan banyak kerugian dan dampak negatif bagi tubuh.

  1. Kleptomania

Klepto merupakan sebutan bagi seseorang yang suka mencuri. Kleptomania merupakan gangguan dimana penderita memiliki keinginan untuk memiliki barang orang lain, sehingga mendorong dirinya untuk mencuri. Dorongan ini berasal dari dalam diri dan sulit dikendalikan. Apapun bisa dicuri tidak melihat apakah dia membutuhkan atau tidak. Merasa puas setelah memiliki barang curian. Dorongan mencuri timbul secara spontan, meskipun terbersit rasa bersalah setelah melakukannya namun pada kondisi tertentu seperti stres, dorongan untuk mencuri akan muncul kembali.

  1. Gangguan Bipolar

Gangguan bipolar masuk dalam kategori gangguan mood dimana terjadi masalah pada otak yang menimbulkan kondisi abnormal. Perubahan mood terjadi secara berubah- ubah, perubahan tingkat aktivitas, suasana hati juga bisa terjadi. Kondisi ini bisa memperburuk hubungan sosial, kegiatan sehari hari, dan juga kehidupan selanjutnya.

baca juga:

  1. Skizoafektif

Gangguan ini merupakan perpaduan antara skizofrenia dan gangguan afektif atau mood. Gangguan ini merupakan paduan antara keduanya. Penderita akan memiliki perubahan mood yang drastis dan juga mengalami kecemasan, halusinasi, dan sebagainya.

  1. Homoseksual

Homoseksual merupakan gangguan dimana seseorang memiliki ketertarikan pada sesama jenis. Tentu hal ini tidaks eharusnya terjadi, sehingga disebut juga sebagai gangguan. Gangguan ini bisa disebabkan oleh interaksi sosialnya selama hidup, perilaku orang orang disekitarnya, kelompok sosialnya, dan bukan merupakan kerusakan otak atau kelainan genetik.

  1. Gangguan Mood

Gangguan mood atau afektif yaitu gangguan pada suasana hati yang terus berubah- ubah. Penderita bisa merasa senang kemudian berubah marah. Perubahan suasana hati tersebut terjadi sangat drastis dan berasal dari dalam diri. Penderita menjadi orang yang sangat sensitif dan mudah tersinggung.

  1. Gangguan Kepribadian

Orang dengan gangguan kepribadian memiliki karakter ekstrim. Penderita cenderung kaku, tidak bisa beradaptasi diri, tidak bisa membiasakan diri dengan lingkungan, paranoid, anti sosial. Orang dengan gangguan kepribadian ini akan tampak aneh dimata masyarakat, sehingga menyebabkan penderita justru dijauhi.

baca juga:

  1. Gangguan Psikosis

Gangguan psikosis ini memiliki gejala yang lebih bervarian. Orang dengan gangguan psikosis dapat memiliki halusinasi, delusi, atau lainnya. Halusinasi merupakan keadaan ketika seseorang merasa mendengar atau melihat sesuatu yang pada nyatanya tidak ada. Sedangkan delusi merupakan kondisi dimana penderita percaya hal tersebut benar benar ada, namun nyatanya tidak ada. Misalnya penderita percaya dirinya sedang diintai oleh orang jahat.


  1. PTSD (Post Traumatic Stress Disorder)

Gangguan ini terjadi pada seseorang yang baru saja mendapatkan kejadian atau situasi tidak nyaman atau menakutkan. Misalnya kejadian bencana alam, kasus pelecehan seksual, pembunuhan, dan lain lain. Kejadian yang dialami atau disaksikan tersebut menjadi memori kelam yang terus teringat dan membuatnya stres.

  1. Gangguan Disosiatif

Gangguan disosiatif merupakan gangguan kesadaran terhadap diri sendiri, lingkungan, bahkan identitas diri dikarenakan adanya trauma atas keadaan masa lalu atau sebelumnya.

  1. Enosimania

Enosimania merupakan gangguan dimana seseorang memiliki ketakutan pada pendapat orang lain, kritik, atau komen tentang dirinya. Orang dengan enosimania memiliki kehati- hatian karena takut salah atau disalahkan. Mereka cenderung memiliki detak jantung yang cepat, nafas dangkal, dan selalu berkeringat. Tanda tanda tersebut menyatakan seseorang yang selalu was was atau merasa khawatir.

baca juga:

Demikian macam macam gangguan jiwa yang bisa dipelajari dan dilihat gejalanya dari banyak sisi. Dari berbagai macam gangguan jiwa ini, penyebab utamanya tetap sama dan hanya satu yaitu stres atau tekanan terhadap diri sendiri. Beberapaorang mampu bangkit dari tekanan atau keterpurukan, atau pengalaman buruk, namun beberapa tetap terkungkung dalam masa lalu dan terus menyalahkan diri sendiri. Kondisi dimana seseorang tidak mampu berfikir positif terhadap apa yang sudah terjadi, hal ini yang dapat menjadikan gangguan.

Sponsors Link
, , , ,




Oleh :
Kategori : Psikologi Abnormal