Sponsors Link

Teori Psikososial Erikson dan Perkembangannya

Sponsors Link

Sebagai orang tua, tentunya selalu mempunyai harapan bahwa anak akan tumbuh menjadi pribadi yang mantap dan mandiri tanpa menghilangkan sisi baik dari karakternya.

ads

Pembentukan pribadi yang baik akan berguna sebagai bekal anak untuk menghadapi lingkungan sosialnya sendiri, serta juga menentukan kemampuannya berjuang dalam menghadapi masalahnya sendiri. Orang tua mana yang tidak ingin anaknya dapat memiliki kemampuan berjuang dalam kehidupannya sendiri, bukan? Karena itulah, pembentukan pribadi anak menjadi hal yang sangat penting untuk dipelajari.

Baca juga:

Perkembangan anak selalu menarik untuk dibicarakan dalam dunia psikologi, sebab hal ini sangat mendasari pembentukan karakter anak dan menentukan menjadi pribadi seperti apakah sang anak tersebut. Pengaruh  – pengaruh yang masuk di dalam kehidupan seorang anak sangat menentukan pembentukan karakternya kelak.

Karena itulah, masa – masa awal seorang anak selalu menjadi perhatian intens para ahli psikologi, dan juga tentunya perhatian orang tua. Banyak teori tentang perkembangan psikologi anak, salah satunya adalah teori psikososial Erikson yang dicetuskan oleh Erik Erikson.

Biografi Singkat Erik Erikson

Erik Homburger Erikson yang terlahir dengan nama Erik Salomonsen ( 15 Juni 1902 – 12 Mei 1994) adalah seorang pakar psikologi perkembangan dan psikoanalis berkebangsaan Jerman, dikenal akan teorinya akan perkembangan psikososial manusia.

Erikson terlahir sebagai seorang anak keturunan ayah Jerman dan ibu Yahudi, akan tetapi dia hanya mengenal ayah tirinya yang juga Yahudi. Sehingga ketika kecil ia selalu diejek karena menjadi satu – satunya anak berambut pirang dan bermata biru diantara lingkungan Yahudi, sementara di lingkungan sekolah yang lebih umum ia justru selalu diejek sebagai seorang Yahudi. Selama hidupnya ia selalu berada dalam kebimbangan tentang identitas dirinya sampai memutuskan untuk mengganti nama. Erikson adalah nama buatannya sendiri yang ia tetapkan untuk menentukan identitas pribadinya.

Baca juga:

Ketika sedang mengajar seni di sebuah sekolah di Wina, ia mendapati sekolah tersebut mempraktekkan teori psikoanalisis dibawah pengawasan oleh putri dari Sigmund Freud yaitu Anna Freud. Anna melihat kepedulian Erikson kepada anak – anak, lalu menyarankan agar Erikson mempelajari psikoanalisis di Institut Psikoanalisis Wina. Disana dengan pengajaran para ahli, Erikson mempelajari spesialisasi tentang analisa psikologi pada anak – anak dan mempelajari metode Montessori dalam pendidikan yang menfokuskan pada perkembangan anak dan tingkatan seksualnya.

Pada tahun 1933, Erikson dan keluarganya pindah ke Amerika Serikat dan menjadi ahli psikoanalis anak pertama di Boston. Ia mulai memperdalam ketertarikannya pada psikoanalis dan mengembangkan hubungan antara psikologi dan antropologi. Penelitian – penelitian yang ia lakukan kelak menjadi dasar dari Teori Psikososial Erikson yang terkenal tersebut. Pada tahun 1950 ia menerbitkan sebuah buku berjudul Childhood and Society.

Erikson kemudian melanjutkan penelitiannya pada anak – anak dan anak muda, ia mengembangkan suatu konsep bahwa terjadinya krisis perasaan dan identitas tidak bisa diacuhkan pada masa remaja. Ia masih menulis buku dan kembali mengajar di Harvard sampai pensiun pada tahun 1970.

Baca juga:

Perkembangan Psikososial dan Ego

Teori dari Erikson tentang perkembangan manusia dikenal dengan istilah perkembangan psikososial. Teori psikososial Erikson ini merupakan salah satu teori terbaik mengenai kepribadian yang ada dalam psikologi. Seperti Sigmund Freud, Erikson juga mempercayai bahwa kepribadian seseorang akan berkembang melalui beberapa tingkatan tertentu.

Baca juga:

Salah satu elemen yang penting dari tingkatan psikososial Erikson adalah perkembangan mengenai persamaan ego, suatu perasaan sadar yang kita kembangkan melalui proses interaksi sosial. Perkembangan ego akan selalu berubah berdasarkan pengalaman dan informasi baru yang didapatkan seseorang sebagai hasil dari interaksinya dengan orang lain. Ego yang sempurna menurut Erikson adalah yang mengandung tiga aspek utama yaitu:

  • Faktualitas  – Yaitu kumpuan fakta dan data yang dapat diverifikasi dengan metode kerja yang digunakan, sebagai hasil dari interaksi dengan lingkungan.
  • Universalitas – Berkaitan dengan kesadaran akan kenyataan atau sense of reality, menggabungkan hal yang praktis dan konkrit dengan pandangan mengenai seluruh semesta.
  • Aktualitas – Yaitu suatu cara untuk memperkuat hubungan dengan orang lain agar mencapai tujuan bersama.

Erikson juga mempercayai bahwa kemampuan untuk memotivasi sikap dan perbuatan seseorang dapat memicu suatu perkembangan menjadi positif, hal inilah yang kemudian mendasari penyebutan teorinya sebagai Teori Perkembangan Psikososial.

Baca juga:

[Adsense-B]

Teori Perkembangan Psikososial Erikson

Dasar dari teori Erikson adalah sebuah konsep yang mempunyai tingkatan. Ada delapan tingkatan yang menjadi bagian dari teori psikososial Erikson, yang akan dilalui oleh manusia. Setiap manusia dapat naik ke tingkat berikutnya walaupun tidak sepenuhnya tuntas mengalami perkembangan pada tingkat sebelumnya.

Setiap tingkatan dalam teori Erikson berhubungan dengan semua bidang kehidupan yang artinya jika setiap tingkatan itu tertangani dengan baik oleh manusia, maka individu tersebut akan merasa pandai. Sebaliknya jika tingkatan  – tingkatan tersebut tidak tertangani dengan baik, akan muncul perasaan tidak selaras pada orang tersebut.

Erikson percaya bahwa dalam setiap tingkat, seseorang akan mengalami konflik atau krisis yang akan menjadi titik balik dalam setiap perkembangannya. Menurut pendapatnya, konflik – konflik ini berpusat pada perkembangan kualitas psikologi atau kegagalan dalam pengembangan kualitas tersebut. Selama masa ini, potensi pertumbuhan pribadi meningkat sejalan dengan potensi kegagalannya pula.

Baca juga : psikologi pendidikan – psikologi cinta

Tahapan Perkembangan Psikososial

Teori psikososial Erikson berkaitan dengan prinsip – prinsip dari perkembangan secara psikologi dan sosial, dan merupakan bentuk pengembangan dari teori psikoseksual dari Sigmund Freud. Delapan tahapan yang dibuat oleh Erikson yaitu:

1.  Trust vs Mistrust ( Percaya & Tidak Percaya, 0-18 bulan)

Karena ketergantungannya, hal pertama yang akan dipelajari seorang anak atau bayi dari lingkungannya adalah rasa percaya pada orang di sekitarnya, terutama pada ibu atau pengasuhnya yang selalu bersama setiap hari. Jika kebutuhan anak cukup dipenuhi oleh sang ibu atau pengasuh seperti makanan dan kasih sayang maka anak akan merasakan keamanan dan kepercayaan.

Akan tetapi, jika ibu atau pengasuh tidak dapat merespon kebutuhan si anak, maka anak bisa menjadi seorang yang selalu merasa tidak aman dan tidak bisa mempercayai orang lain, menjadi seorang yang selalu skeptis dan menghindari hubungan yang berdasarkan saling percaya sepanjang hidupnya.

Baca juga: Konsep Diri Dalam Psikologi

2. Otonomi vs Malu dan Ragu – ragu (Autonomy vs Shame and Doubt, 18 bulan – 3 tahun)

Kemampuan anak untuk melakukan beberapa hal pada tahap ini sudah mulai berkembang, seperti makan sendiri, berjalan, dan berbicara. Kepercayaan yang diberikan orang tua untuk memberikannya kesempatan bereksplorasi sendiri dengan dibawah bimbingan akan dapat membentuk anak menjadi pribadi yang mandiri serta percaya diri.

Baca juga: Kepribadian Ganda

Sebaliknya, orang tua yang terlalu membatasi dan bersikap keras kepada anak, dapat membentuk sang anak berkembang menjadi pribadi yang pemalu dan tidak memiliki rasa percaya diri, dan juga kurang mandiri. Anak dapat menjadi lemah dan tidak kompeten sehingga selalu merasa malu dan ragu – ragu terhadap kemampuan dirinya sendiri.

Baca juga:

3. Initiative vs Guilt (Inisiatif vs Rasa Bersalah, 3 – 6 tahun)

Anak usia prasekolah sudah mulai mematangkan beberapa kemampuannya yang lain seperti motorik dan kemampuan berbahasa, mampu mengeksplorasi lingkungannya secara fisik maupun sosial dan mengembangkan inisiatif untuk mulai bertindak.

Apabila orang tua selalu memberikan hukuman untuk dorongan inisiatif anak, akibatnya anak dapat selalu merasa bersalah tentang dorongan alaminya untuk mengambil tindakan. Namun, inisiatif yang berlebihan juga tidak dapat dibenarkan karena anak tidak akan memedulikan bimbingan orang tua kepadanya. Sebaliknya, jika anak memiliki inisiatif yang terlalu sedikit, maka ia dapat mengembangkan rasa ketidak pedulian.

Baca :

4. Industry vs Inferiority ( Tekun vs Rasa Rendah Diri, 6-12 tahun)

Anak yang sudah terlibat aktif dalam interaksi sosial akan mulai mengembangkan suatu perasaan bangga terhadap identitasnya. Kemampuan akademik anak yang sudah memasuki usia sekolah akan mulai berkembang dan juga kemampuan sosialnya untuk berinteraksi di luar keluarga.

Dukungan dari orang tua dan gurunya akan membangun perasaan kompeten serta percaya diri, dan pencapaian sebelumnya akan memotivasi anak untuk mencapai pengalaman baru. Sebaliknya kegagalan untuk memperoleh prestasi penting dan kurangnya dukungan dari guru dan orang tua dapat membuat anak menjadi rendah diri, merasa tidak kompeten dan tidak produktif.

Baca : Teori Belajar dalam Psikologi

5. Identity vs Role Confusion ( Identitas vs Kebingungan Peran, 12-18 tahun)

Pada tahap ini seorang anak remaja akan mencoba banyak hal untuk mengetahui jati diri mereka sebenarnya, dan biasanya anak akan mencari teman yang memiliki kesamaan dengan dirinya untuk melewati hal tersebut.

Jika anak dapat menjalani berbagai peran baru dengan positif dan dukungan orang tua, maka identitas yang positif juga akan tercapai. Akan tetapi jika anak kurang mendapat bimbingan dan mendapat banyak penolakan dari orang tua terkait berbagai peranannya, maka ia bisa jadi akan mengalami kebingungan identitas serta ketidak yakinan terhadap hasrat serta kepercayaan dirinya.

Baca Juga : Kode Etik Psikologi


6. Intimacy vs Isolation ( Keintiman vs Isolasi, 18-35 tahun)

Tahap pertama dalam perkembangan kedewasaan ini biasanya terjadi pada masa dewasa muda, yaitu merupakan tahap ketika seseorang merasa siap membangun hubungan yang dekat dan intim dengan orang lain. Jika sukses membangun hubungan yang erat, seseorang akan mampu merasakan cinta serta kasih sayang.

Pribadi yang memiliki identitas personal kuat sangat penting untuk dapat menembangkan hubungan yang sehat. Sementara kegagalan menjalin hubungan bisa membuat seseorang merasakan jarak dan terasing dari orang lain.

Baca:

7. Generativity vs Stagnation ( Bangkit vs Stagnan, 35-64 tahun)

Ini adalah tahap kedua perkembangan kedewasaan. Normalnya seseorang sudah mapan dalam kehidupannya. Kemajuan karir atau rumah tangga yang telah dicapai memberikan seseorang perasaan untuk memiliki suatu tujuan. Namun jika seseorang merasa tidak nyaman dengan alur kehidupannya, maka biasanya akan muncul penyesalan akan apa yang telah dilakukan di masa lalu dan merasa hidupnya mengalami stagnasi.

Baca juga:

8. Integrity vs Despair (Integritas vs Keputusasaan, 65 tahun keatas)

Pada fase ini seseorang akan mengalami penglihatan kembali atau flash back tentang alur kehidupannya yang telah dijalani. Juga berusaha untuk mengatasi berbagai permasalahan yang sebelumnya tidak terselesaikan. Jika berhasil melewati tahap ini, maka seseorang akan mendapatkan kebijaksanaan, namun jika gagal mereka bisa menjadi putus asa.

Baca juga:

Kelebihan Teori Erikson

Sebenarnya teori dari Erikson adalah pengembangan dari teori Freud. Banyak orang yang lebih memilih teori Erikson daripada teori Freud karena Erikson mencakup seluruh masa dan tahapan kanak – kanak hingga lanjut usia sementara Freud hanya sebagian diantaranya yaitu sampai masa remaja.

Dan juga karena banyak orang tidak percaya bahwa manusia hanya didominasi oleh naluri seksual mereka seperti yang dinyatakan Freud. Erikson menangkap banyak masalah utama dalam kehidupan yang menjadi dasar pembentukan teori psikososisalnya tersebut. Teori psikososial Erikson dianggap lebih realistis karena membawa aspek kehidupan seperti sosial dan budaya.

Baca juga:

Setiap teori tentu memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri, namun teori psikososial Erikson telah mendasari banyak metode pendidikan dan pengasuhan terhadap anak – anak usia dini. Para orang tua pun dapat mendasarkan pola pengasuhan mereka kepada teori ini jika menginginkan anak terbentuk dengan baik dan memiliki kepribadian serta karakter yang positif.

Sponsors Link
, , , ,
Oleh :
Kategori : Teori Psikologi