Sponsors Link

Psikologi Olahraga Secara Umum dan Manfaatnya

Sponsors Link

Psikologi berperan dalam banyak bidang, hampir semua bidang keilmuan atau profesi membutuhkan ilmu psikologi di dalamnya. Psikologi mempelajari tentang kejiwaan manusia dan perilakunya sehari hari. Manusia erat sekali dengan hubungan antara jiwa dan perilaku untuk menjadi bagian dari masyarakat yang positif. Psikologi pun ditemukan sangat berguna dalam dunia olahraga.

ads

Baca juga: Cabang – cabang Psikologi

Psikologi olahraga mempelajari kejiwaan pada aktivitas olahraga atau pada atlet atlet olahraga. Perkembangan atau capaian dari olahraga yaitu kesehatan atau perkembangan secara fisik akan berdampak pula pada kondisi psikis seseorang.

Hal tersebut juga bisa didapatkan bahwa kondisi psikis juga berpengaruh pada proses pencapaian kesehatan atau latihan fisik. Kedua hal tersebut saling berpengaruh timbal balik terhadap keberhasilan olahraga. Untuk mengetahui lebih jelas tentang psikologi olahraga, berikut ini penjelasannya.

Baca juga: Antropologi

Pengertian Psikologi Olahraga

Psikologi sendiri merupakan keilmuan yang mempelajari tentang kejiwaan atau proses mental. Sedangkan psikologi olahraga merupakan keilmuan yang mempelajari tentang kejiwaan dalam kaitannya dengan aktivitas olahraga. Para ahli membedakan psikologi olahraga dengan psikologi latihan.

Weinberg dan Gould memiliki pandangan bahwa psikologi olahraga dan psikologi latihan itu serupa, karena banyak persamaan. Weinberg dan Gloud menyatakan dasar tujuan dari psikologi olahraga dan psikologi latihan adalah mempelajari tentang bagaimana psikologis mampu mempengaruhi aktivitas fisik individu.

Selain itu mereka juga menyampaikan bahwa psikologi olahraga ini ditujukan untuk para atlet agar bisa berprestasi, untuk memberi dukungan para orang tua dan orang cacat untuk hidup lebih sehat, sebagai bagian dari sebuah terapi.  Perbedaan antara psikologi olahraga dan psikologi latihan masih bulem bisa dijelaskan, meskipun mereka memiliki definisi yang berbeda namun dalam praktiknya hampir serupa.

Baca juga: Psikologi Pendidikan

Willis dan Campbell mengemukan bahwa psikologi olahraga berhubungan dengan respon psikofisiologis dimana respon somatik mempengaruhi kognisi, emosi, dan performance.

Aktivitas olahraga memiliki dampak pada emosi saat pelaksanaan aktivitas. Psikologi olahraga diarahkan untuk memberikan dukungan, semangat, yang bersifat kompetitif agar atlet olahraga mencapai prestasi tertentu saat berkompetisi.

Psikologi olahraga menurut beberapa ahli :

  1. Bucher : Psikologi olahraga merupakan bidang psikologi yang diterapkan dalam aktivitas olahraga yaitu berupa keterampilan, pelatihan, dan pengembangan.
  2. Williams dan Straub : Psikologi olahraga merupakan ilmu yang mempelajari faktor psikologis yang memiliki pengaruh dalam olahraga.
  3. Weinberg dan Gould : Psikologi olahraga merupakan bidang keilmuan yang mempelajari tentang individu dan perilakunya dalam olahraga.
  4. Kontos dan Feltz : Psikologi olahraga merupakan bidang keilmuan yang membahas tentang psinsip psikologi dalam setting olahraga.
  5. Singgih D. Gunarsa : Psikologi olahraga diartikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang psikologi pada atlet serta faktor yang berpengaruh terhadap kepribadian atlet.

Baca juga: Psikologi Abnormal

Aspek dalam Psikologi Olahraga

Psikologi olahraga dikaji melalui beberapa aspek berikut ini:

  1. Mind (Pikiran)

Pikiran ini dimaksudkan untuk membina pada pikiran positif serta diikuti dengan tindakan dan perkataan yang positif. Pikiran positif berpengaruh pada peningkatan semangat, percaya diri dalam kompetisi, keinginan yang lebih gigih untuk mencapai kemenangan, motivasi diri, meningkatkan kerja sama dengan koleganya, memperkuat status mental terhadap apapun hasil yang akan didapatkan, ketangguhan mental dan ketrampilan psikologis lainnya. Sebagai contoh :

atlet dengan pikiran positif akan jauh dari perasaan “takut kalah, tidak bisa melawan, tidak bisa berjuang, pesimis, gerakan jadi tidak maksimal, dan lainnya”.

Hal ini berlaku juga untuk pelatih, tidak hanya atletnya saja. Pelatih harus mampu memahami karakteristik masing masing atletnya termasuk psikologis dan kemampuan fisinya. Pelatih tidak boleh memaksakan kehendaknya yang mungkin tidak sesuai dengan karakteristik atlet. Pelatih juga perlu menerapkan pemikiran positif dan tindakan positif ini. Seperti contoh : pelatih harus berkata kata positif yang bersifat mendukung bukan marah marah dan memaksakan kehendak.

  1. Body (Tubuh)

Atlet membutuhkan power atau tenaga yang kuat untuk bisa menjalani profesinya dengan baik dan berlaga dengan sempurna dalam kondisi fit. Faktor fisiologi pada atlet sangat dipentingkan seperti kelincahan, kekuatan, kecepatan, dan kemampuan motorik lainnya.

Ketahanan diri dan kakuatan sangatlah penting. Namun segi psikologis pada atlet ini juga mempengaruhi tubuh secara fisik. Psikologis berkaitan dengan kesiapan atlet untuk berlatih, berolahraga, bertanding, dan berjuang meraih prestasinya. Kekuatan psikologis merupakan dasar dari kekuatan fisiologis.

Baca juga: Cabang – Cabang Psikologi

  1. Spirit (Semangat)

Semangat bisa didapatkan dari motivasi. Motivasi bisa didapatkkan dari diri sendiri maupun dari orang lain. Motivasi digunakan seseorang untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Dengan pendekatan psikologis, diharapkan atlet mampu memiliki motivasi kuat untuk bertanding dengan maksimal dan memperoleh kemenangan. Semangat dan motivasi ini juga diperlukan dukungan dari luar seperti orang tua, rekan, dan pelatih.

  1. Health (Kesehatan)

Kesehatan merupakan hal yang paling utama terkait dengan stamina dan kebugaran atlet saat melakukan latihan dan tanding. Definisi sehat yaitu secara jiwa dan fisik. Kesehatan fisik pada atlet berperan pada kekuatan dan performancenya saat bertanding, sedangkan kesehatan jiwa terkait dengan pikiran atlet apakah ada faktor pengganggu yang nantinya dapat berpengaruh terhadap performance pertandingan. Kesehatan psikis bisa terkait dengan lingkungan keluarga, sosial, pola pikir dan sebagainya sedangkan kesehatan fisik bisa didukung dengan pola hidup, pola aktivitas, dan sebagainya.

  1. Peace (Perdamaian)

Olahraga merupakan sarana edukasi, rekreasi, prestasi, tanpa adanya unsur unsur negatif yang merugikan. Kekalahan dalam setiap pertandingan merupakan hal yang wajar karena pertandingan dalam olahraga dilaksanakan untuk tujuan persahabatan dan perdamaian. Kekalahan ataupun kemenangan tidak menjadi alasan untuk menekan optimistik seseorang.

Baca juga: Psikologi Keluarga

Sponsors Link

Manfaat Psikologi Olahraga

Psikologi olahraga memiliki banyak manfaat. Berikut ini adalah manfaat psikologi olahraga bagi para atlet olahraga:

  1. Mengendalikan stres

Pertandingan olahraga seringkali memberikan stres atau tekanan pada para atlet. Selain keinginan mereka untuk menang tinggi, mereka tidak mau mengecewakan negara dan semua pendukungnya sehingga meningkatkan stres.

Stres ditandai dengan peningkatan denyuut nadi, pernafasan, dan terlihat restless secara fisik. Stres pada atlet ini bisa mengganggu penampilannya saat bersaing nanti, sehingga butuh psikologi sebagai teknik penurunan tingkat stres pada para atlet saat bertanding.

  1. Meningkatkan pikiran positif

Seorang atlet harus optimis sebelum bertanding dan selalu optimis untuk pertandingan pertandingannya selanjutnya. Apabila atlet pesimis dari awal, sudah pasti kemenangan tidak akan pernah diraih. Optimis berarti memiliki pokiran positif atas kemungkinan kemenangan yang akan diraihnya sehingga dia bisa menampilkan pertandingan yang baik.

  1. Menentukan tujuan

Psikologis membantu para atlet untuk menemukan tujuan dari aktivitas yang mereka lakukan. Tujuan yang merupakan hasil yang ingin dicapai akan suatu aktivitas olahraga atau pertandingan. Misalnya tujuannya adalah untuk mendapatkan medali atau membanggakan nama negara di kancah Internasional.

  1. Mampu memprediksi kemampuan diri

Psikologi membantu para atlet untuk lebih memahami diri mereka sendiri dari intelegensi, kemampuan, batas diri, untuk mendukung latihan atau olahraga yang maksimal dan tujuan yang maksimal.

  1. Mental yang lebih tegar

Psikologi juga mengajarkan dan membentuk karakter yang lebiih tegar. Persaingan antar atlet untuk bisa berlomba di kancah yang lebih tinggi cukup berat belum lagi jika mendapat kekalahan yang membuat orang yang mendukung mereka kecewa.

Kekuatan untuk bangkit kembali dari semua hal buruk atau yang tidak diinginkan sangat diperlukan. Oleh karena itu, seorang atlet harus tegar. Psikologi mengajarkan bagaimana memberikan respon positif terhadap apapun yang terjadi dan memotovasi diri sendiri untu bangkit lebih kuat dan tangguh.

Peran Psikologi Olahraga

Terdapat beberapa peran psikologi olahraga, diantaranya:

A. Peran Psikologi Olahraga terhadap Prestasi Olahraga

Peran psikologi olahraga yaitu berkontribusi untuk mengingkatkan prestasi. Terdapat tiga peranan utama psikologi olahraga dalam meningkatakan prestasi olahraga :

  • Penjelasan Karakteristik dan Tingkah Laku

Menjelaskan karakteristik dan tingkah laku para atlet kaitannya dengan gejala psikologis. Karakter ini yang membedakan daya tangkap dan respon masing masing individu.

Bentuk perilaku manusia juga bisa dinilai. Berdasarkan perilaku tertentu, seorang individu sedang mengalami situasi tertentu. Sikap dan perilaku individu dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti pikiran, perasaan, pengalaman, pengetahuan, pengaruh internal dan eksternal, dan lain sebagainya.

  • Penajaman Prediksi Terhadap Situasi Tertentu

Kemungkinan atau prediksi akan suatu situasi bisa dibuat dengan memperhatikan permasalahan psikologis. Prediksi yang tepat ini biasa digunakan untuk menentukan bahwa atlet tersebut lebih cocok di bidang olahraga apa sesuai dengan karakter dan kemampuannya.

Baca juga: Psikologi Faal

  • Kontrol Tingkah Laku yang Efektif

Mengontrol tingkah laku dalam olahraga, perilaku negatif yang berdampak buruk, hal yang kurang menguntungkan, sehingga perkembangan positif sajalah yang didapat. Contohnya yaitu apabila seorang atlet merasa lelah maka harus diberi dukungan lebih besar, jika tlet memiliki bakat lebih maka harus diberikan kesempatan untuk lebih mengembangkannya lagi.

Hal hal tersebut diatas tidak lepas dari peranan pelatih yang merupakan mentor yang melihat perkembangan atlet setiap harinya. Pelatih harus memperhatikan unsur psikis, sosial, dan emosi setiap atletnya agar perkembangan yang terjadi sesuai yang diharapkan.

B. Peran Psikologi Olahraga terhadap Kesehatan

Sehat merupakan kondisi baik secara rohaniah maupun jasmaniah. Kondisi mental erat kaitannya dengan respon fisiologis. Bahkan melalui beberapa penelitian stres juga mampu mempengaruhi kesehatan seseorang dari mulai mampu meningkatkan nadi, pernafasan, tekanan darah, kadar lemak dalam darah, meningkatkan gula darah, dan lain sebagainya.

Maka dari itu manajemen stres berkaitan dengan psikologis olahraga ini pun juga memiliki peranan penting dalam hal kesehatan. Olahraga merupakan aktivits gerak yang sangat disarankan dilakukan semua orang minimal 30 menit per hari untuk menjaga tubuh tetap bugar. Namun nyatanya banyak yang malas untuk melakiukan kegiatan baik ini.

Psikologis olahraga merupakan perubahan pemikiran atau mental terhadap perilaku seseorang. Pengendalian mental diri bisa mempengaruhi pola tingkah laku seseorang. Pemikiran positif, niat, optimistik dalam melakukan kegiatan olahraga tentu akan berdamppak baik untuk kesehatan tubuh. Maka orang yang sehat merupakan orang dengan pikiran yang positif dan mampu melakukan perubahan perilaku dari negatif ke positif.

Orang dengan mental atau pemikiran positif terhadap aktivitas olahraga ini maka akan mencapai kesehatan tubuh yang diinginkan. Berbalik apabila pikiran seseorang sudah negatif dari awal maka tubuh yang sehat tidak akan bisa didapatkan.

Baca juga: Teori Belajar dalam Psikologi

Seseorang yang memiliki berat badan besar atau obesitas, tanpa psikologi olahraga berat badannya tidak akan pernah turun dan kesehatan tubuhnya akan memburuk. Namun dengan psikologi kesehatan orang tersebut akan mulai mencari cara seperti diet sehat rendah kalori dan lemak, olahraga gerak, membatasi diri dari cemilan, dan sebagainya sebagai upaya pencapaian tujuan.

C. Peran Psikologi Olahraga terhadap Belajar

Psikologi olahraga banyak digunakan pada atlet atlet olahraga. Psikologi merupakan pendekatan kejiwaan atau mental dengan perilaku seseorang. Psikologi Olahraga memiliki kemampuan atau peranan dalam proses belajar seseorang.  Diantaranya :

  • Peningkatan proses belajar pada atlet, psikologi ini digunakan untuk menentukan seseorang itu lebih berbakat dibidang apa, misalnya bulutangkis.
  • Media pembelajaran atlet untuk mendapatkan latihan yang baik, misalnya seperti cara melempar bola yang baik, cara memukul yang baik, menangkis, dan lain sebagainya. Setiap atlet memiliki karakter dan kenyamanannya sendiri dalam berolahraga.
  • Psikologi olahraga membantu proses belajar atlet yang baik disesuaikan dengan karakternya, kenyamanannya, postur badannya, kekuatannya dan lain lain.
  • Pendekatan psikologi menitikberatkan pada pemahaman banyak pihak baik antara atlet dan pelatih maupun sesama kolega atlet.
  • Peningkatan rasa saling memahami yang erat, sensitif terhadap setiap respon, dan perbaikan diri akan memicu interaksi yang baik sela proses pembelajaran. Pelatih berperan untuk terus mengawasi proses belajar ini dengan seksama dan teliti. Tanpa proses belajar yang benar, pelatih tidak akan bisa menghasilkan atlet yang baik.

Masalah yang Umum pada Atlet

Sullivan dan Nashman menyatakan bahwa terdapat beberapa hal yang merupakan maslaah yang sering dihadari oleh para atlet, sebagai berikut :

  1. Masalah individu atau pribadi.
  2. Masalah yang sudah lama terjadi dan masih berlangsung.
  3. Masalah terkait prestasi.
  4. Masalah terkait menang atau kalah.
  5. Masalah dengan tim atau pelatih.

Hal hal tersebut merupakan masalah yang cukup umum ada di tiap atlet sehingga dibutuhkan adanya psikolog olahraga untuk memberikan bantuan. Namun sayangnya hal ini kurang bisa direspon baik, karena adanya ketakutan pengambilan wewenang terhadap diri atlet terhadap para pelatih.

Sehingga para psikolog olahraga hanya akan berfokus pada pengembangan diri sang atlet. Secara spesifik, psikolog olahraga mengarahkan pembinaan pada beberapa hal berikut :

  1. Membantu atlet untuk mencapai prestasi.
  2. Membantu orang orang dengan keterbatasan fisik untuk bisa beraktivitas dengan bugar.
  3. Meneliti faktor psikologis dalam aktivitas atau latihan.

D. Peran Psikologi Olahraga dalam Persiapan Pertandingan

Psikologi olahraga dibutuhkan dalam persiapan atlet untuk pertandingin mulai dari pre pertandingan, hari pertandingan, saat pertandingan, maupun setelah pertandingan. Berikut ini penjelasannya :

a. Sebelum hari pertandingan

Berikut ini hal hal yang perlu diperhatikan pada tahap pre hari pertandingan, yaitu:

  1. Kumpulkan informasi sebanyak – banyaknya mengenai kekuatan dan kelemahan lawan pertandingan. Lalu susunlah strategi tanding untuk mengunggulinya. Jalin kerjasama yang efektif dengan teman dalam tim untuk penerapan strategi tersebut.
  2. Memantau perkembangan atlet dari kemampuan fisik, mental, konsentrasi, ketepatan waktu dan sikapnya saat latihan. (Baca juga : Psikologi Keperawatan)
  3. Memantau tingkat kecemasan atlet dari tingkah laku dan ekspresi wajah yang mencerminkan suasana hati atlet dan juga faktor faktor penghambat misalnya seperti kondisi badan yang sedang sakit.
  4. Memberikan suasana yang gembira, santai dan menyenangkan pada atlet dan menciptakan suasana agar atlet tidak merasa cemas dengan pertandingannya yang akan datang.
  5. Berikan latihan ringan sebelum pertandingan untuk mencegah keletihan dan penurunan power saat pertandingan esok harinya. Pastikan atlet mendapatkan tidur yang berkualitas. Pastikan peralatan untuk bertanding sudah siap semua dan dalam kondisi yang baik.

b. Pada hari pertandingan

Pada hari pertandingan, hal berikut yang perlu dilakukan :

  1. Bangunlah tepat waktu di pagi hari. Lakukan kegiatan rutin harian seperti biasa dan lakukan teknik teknik relaksasi. Jangan membayangkan pertandingan terlebih dahulu. Pastikan tubuh berada pada kondisi rileks, bangun pikiran optimis dan positif dengan motivasi dan semangat yang lebih besar lagi.
  2. Berangkatlah tepat waktu dan tidak terlambat. Datang lebih awal di tempat pertandingan akan memudahkan atlet untuk beradaptasi lebih baik dengan lingkungan sekitar dan menjadi lebih yakin dan meningkatkan rasa percaya diri.
  3. Lakukan pemanasan sebagai intro permulaan tubuh dan adaptasi lingkungan. Jaga pikiran positif, ingat ingat strategi yang sudah dipelajari dan disepakati. Lakukan diskusi ulang secara singkat dengan tim dan salurkan semangat positif dan optimis kepada tim.

Baca juga : Psikologi Konseling

c. Saat pertandingan

Saat pertandingan dimulai, ini yang bisa Anda lakukan :

  1. Fokuskan pikiran dan seluruh konsentrasi Anda pada pertandingan.
  2. Menjaga tubuh dan pikiran tetap rileks namun tanpa mengendurkan semangat. Kontrol kecemasan.
  3. Terlalu banyak menganalisa situasi dan gerak musuh bisa jadi akan merugikan atlet, karena saat Anda menganalisa performance Anda akan turun. (Baca juga: Psikologi Kognitif)
  4. Bermainlah seperti yang sudah dilakukan saat latihan.
  5. Lakukan strategi yang sudah direncanakan, dan sesuaikan dengan situasi yang ada. Amati gerakan musuh apakah strategi tersebut berhasil, jika tidak lakukan alternatif strategi yang lainnya.
  6. Hindari berfikir pesimis, menyerah, lelah, tidak percaya diri, jauh dari kemenangan, dan hal negatif lainnya.
  7. Semangat, motivasi dan performance permainan harus tetap dijaga dari awal sampai akhir jangan sampai kendor atau lengah.

d. Setelah hari pertandingan

Setelah pertandingan selesai, inilah hal hal yang bisa dilakukan oleh atlet:

  1. Evaluasi post pertandingan sangat diperlukan baik dalam posisi menang maupun kalah. Hal ini berguna untuk menentukan strategi di pertandingan yang akan berlangsung lagi nantinya. Atlet harus mencatat hal positif dan negatif yang dialami selama pertandingan tadi. Catat keseluruhan yang dipikir dan dirasakan tidak hanya terkait strategi, teknik, namun juga mental, fisik, dan sebagainya.
  2. Mengevaluasi performance apakah sudah sesuai dan sempurna apakah ada kekurangan, kesalahan, atau hal yang seharusnya tidak dilakukan, atau mungkin ada hal bagus yang sudah dilakukan.
  3. Berikan masukan positif untuk perbaikan performance terhadap pertandingan yang mungkin harus dirubah atau dilatih lagi untuk penampilan yang lebih kuat lagi di lain waktu. Berikan pemikiran positif terhadap setiap kesalahan dan cara perbaikan yang seharusnya.
  4. Pusatkan keputusan pada aspek aspek positif pada pertandingan. Misalnya gerakan yang bagus saat pertandingan tadi, strategi musuh yang canggih dan mungkin bisa diadaptasi untuk dilakukan oleh tim sebagai pembelajaran di pertandingan yang akan datang.

Baca juga : Psikologi Eksperimen

Psikologi olahraga dari berbagai pernyataan diatas menyatakan peranannya yang begitu penting untuk menjaga atlet agar lebih berkualitas lagi. Faktor psikologis mampu mempengaruhi faktor fisiologis secara bermakna. Faktor psikologis inilah yang juga merupakan dasar dari perkembangan seorang atlet untuk tumbuh menjadi atlet yang luar biasa. (Baca juga: Kode Etik Psikologi)

Peran psikologis ini akan mempengaruhi atlet dari segi ketenangan jiwa, berfikir positif, oprimis, penuh semangat, penuh rasa percaya diri, kekuatan fisik yang meningkat, ketangguhan tubuh yang cukup, niat yang bulat, kebanggan atas diri juga meningkat, dan manfaat manfaat positif lainnya.

Kemudian, apabila semua atlet sudah mampu mencapai tahap demikian, mereka akan bisa bermain dengan lebih rileks, fokus konsentrasi, mengeluarkan semua kekuatannya yang maksimal, berjuang tanpa mengenal putus asa, dan suportif atas hasil apapun yang akan dicapai di akhir pertandingan.

Sponsors Link

Sebuah pertandingan pasti ada menang dan kalah dan kedua hal tersebut bukanlah sebuah masalah namun merupakan tahapan perkembangan untuk menjadi seorang atlet yang lebih baik untuk membawa nama negara dan menjadi orang yang membanggakan bagi negara.

Sponsors Link
, , , ,
Oleh :
Kategori : Psikologi Olahraga