Sponsors Link

11 Fungsi Psikologi dalam Manajemen Kurikulum yang Wajib DIketahui

Sponsors Link

Kurikulum merupakan sebuah rancangan pendidikan yang memiliki kedudukan penting dalam segala bentuk kegiatan pengajaran. Karena pentingnya kurikulum pada keberlangsungan kegiatan pengajaran, maka penyusunan kurikulum ini harus memiliki pondasi yang kokoh dan kuat. Dengan memiliki landasan kuat, maka diharapkan bahwa generasi manusia terdidik sesuai dengan hakikat kemanusiaan.

ads

Metode psikologi pendidikan yang tepat untuk menyusun kurikulum tersebut bukan hanya harus dipahami oleh penyusun kurikulum di tingkat pusat, tetapi juga hars dijadikan suatu acuan oleh para pengembang kurikulum seperti guru, kepala sekolah, pengawas pendidikan dan pihak-pihak yang terkait. Salah satu landasan yang tepat tersebut adalah psikologi khususnya psikologi pendidikan. Landasan psikologi manajemen kurikulum harus memperhatikan aspek peserta didik sehingga tujuan dari pelaksaan kurikulum dapat tercapai dengan baik. Landasan ini terdiri dari cara belajar siswa, faktor yang menghambat proses belajar siswa, landasan berpikir proses belajar dan perkembangan-perkembangan peserta didik. Berikut adalah beberapa fungsi psikologi dalam manajemen kurikulum antara lain:

  1. Tujuan Pembelajaran yang Tepat

Dengan adanya psikologi dalam manajemen kurikulum, tujuan pembelajaran bisa fokus pada perubahan perilaku yang dilakukan siswa menuju ke arah lebih baik setelah melaksanakan proses pembelajaran tersebut. Termasuk juga psikologi pendidikan yang dapat membantu pengajar untuk menentukan perubahan perilaku siswa sepeti yang guru inginkan sebagai bagian dari tujuan pembelajaran.

  1. Konsep Pembelajaran yang Sesuai

Guru yang menyusn manajemen kurikulum dengan fungsi psikologi dapat membantu  menentukan konsep dan strategi yang disesuaikan dengan perkembangan dan karakterisrik peserta didiknya. Seorang guru yang paham akan ilmu psikologi dalam manajemen kurikulum dapat menerapkannya dengan baik agar proses pembelajaran dilakukan secara maksimal.

  1. Bimbingan dan Konseling

Dengan psikologi dalam manajemen kurikulum, maka guru akan senantiasa memberikan bantuan psikologis yang tepat untuk peserta didik mereka. Selain itu, manajemen kurikulum yang disusun dengan fungsi psikologi akan menyediakan bimbingan kepada anak didik mereka, terutama saat muridnya mengalami permasalahan akademik. Dengan tersedianya bimbingan dan konseling tersebut, maka guru dan siswa mendapatkan pendekatan secara emosional sehingga proses pembelajaran bisa berjalam secara maksimal.

  1. Fasilitas dan Motivasi Belajar

Fungsi psikologi dalam manajemen kurikulum selanjutnya adalah sebagai fasilitator sekaligus motivator bagi peserta didik. Fasilitator artinya potensi bakat dan minat siswa dapat dikembangkan secara maksimal. Sedangkan memotivasi berarti mampu memberi sebuah dorongan untuk melakukan perbuatan yang dapat memaksimalkan keinginan belajar mereka. Tanpa adanya fungsi psikologi dalam membantu mengatur manajemen kurikulum, maka fungsi tersebut tidak akan bisa tercapai.

  1. Iklim Belajar yang Baik

Iklim belajar memang hanya dapat diciptakan di dalam kelas dengan interkasi secara langsung antara guru dan siswa, namun hal ini dapat diupayakan mulai dari penyusunan manajemen kurikulum yang akan digunakan sebagai acuan pembelajaran dalam kelas. Manajemen kurikulum yang disusun dengan fungsi psikologi akan menyesuaikan bagaiman karakteristik belajar masing-masing siswa, sehingga suasana psikologis dapat tercapai dengan maksimal.

  1. Interaksi yang Tepat

Selain menciptakan suasana yang tepat dalam proses pembelajaran, kurikulum yang disusun dengan fungsi psikologi akan pula mewujudkan interkasi siswa dengan tepat, penuh kehangatan, bijak dan penuh empati terhadap siswa di kelas. Apabila hal ini tercapai, maka proses pembelajaran akan berjalan sesuai dengan yang kita inginkan.

  1. Perbedaan Siswa Dapat Teratasi

Dengan manajemen kurikulum yang dilengkapi dengan fungsi psikologi pula, guru diharapkan juga dapat memahami perbedaan siswa dengan baik. Sebab, siswa terlahir dengan membawa kemampuan yang berbeda-beda. Apabila perbedaan siswa ini dapat teratasi, maka suasana yang dihasilkan pun akan lebih baik.

  1. Media Pembelajaran

Untuk mencapai proses pembelajara sesuai dengan fungsi psikologi, maka penentuan media pembelajaran juga harus diputuskan dengan tepat.

Sponsors Link

Karena hal ini juga menentukan berhasil tidaknya proses pembelajaran yang diharapkan, seperti medio audio-visual, buku pelajaran, benda atau alat pengajar sehingga mampu memberikan penjelasan yang lebih baik kepada siswa.

  1. Jadwal Pelajaran

Manajeman kurikulum dengan fungsi psikologi akan memperhatikan pula jadwal pelajaran yang akan dilaksanakan oleh peserta didik. Jadwal pelajaran tersebut harus disesuaikan dengan kondisi psikologis siswa, misalnya saja pelajaran matematika yang harus dijadwalkan pada awal jam, sebab pada saat itu siswa masih dalam keadaan otak yang segar.

  1. Adil dalam Penilaian Hasil Belajar

Setelah kita mencapai proses belajar yang kondusif, maka tugas guru selanjutnya adalah memberikan penilaian hasil belajar. Dengan manajemen kurikulum menggunakan fungsi psikologi, guru harus mampu adil-seadilnya dalam memberikan penilaian terhadap hasil belajar yang telah dicapai oleh siswa sesuai dengan teknis dan prinsip penilaian.

  1. Evaluasi Hasil Belajar

Dengan mengetahui hasil belajar yang telah dicapai siswa, maka guru dengan fungsi psikologi dalam menyusun manajemen kurikulum juga harus mampu mengevaluasi hasil belajar yang dicapai siswa, terutama saat siswa sedang mengalami penurunan nilai akademis, maka seorang guru harus memberikan saran-saran atau mungkin pemecahan masalah yang sedang dialami oleh siswa.

Ilmu Psikologi yang Berkaitan dengan Manajemen Kurikulum

Terdapat dua jenis ilmu psikologi yang berkaitan erat dengan perencaan manajemen kurikulum, yaitu teori psikologi perkembangan dan psikologi belajar.

  1. Psikologi perkembangan adalah psikologi yang menjelaskan tentang setipa fase perkembangan tiap individu. Dengan penerapan ilmu psikologi perkembangan diharapkan untuk :
  • Siswa diberi kesempayan berkembang sesuai bakat, minat dan prestasinya
  • Selain pembelajaran utama, siswa diberikan pembelajaran khusus sesuai dengan minat dan bakat mereka
Sponsors Link

  • Menyediakan bahan ajar kejuruan dan bahan ajar akademik
  • Kurikulum dengan fungsi psikologi juga memuat pengetahuan, nilai, sikap dan keterampilan
  • Tujuan pembelajaran adalah untuk merubah anak dalam keadaan lebih baik
  • Strategi pembelajaran sesuai dengan tahap perkembangan anak
  • Media pembelajaran sesuai dan tepat sasaran
  • Sistem evaluasi harus berkesinambungan dan dilakukan terus menerus
  1. Psikologi belajar adalah psikologi yang mempelajari studi tentang bagaimana seorang individu tersebut belajar. Psikologi belajar yang berkembang hingga saat ini adalah :
  • Teori disiplin mental

Artinya anak sejak lahir memiliki potensi dengan fungsi tertentu seperti macam-macam kecerdasan manusia, daya mengingat, daya berpikir, daya mencurahkan pendapat, daya pengamat, daya memecahkan masalah dan sebagainya.

  • Behaviorisme

Behaviorime menganggap bahwa perkembangan individu tidak muncul dari sisi mental, namun dipengaruhi oleh lingkungan seperti keluarga, lembaga pendidikan dan masyarakat dimana hal tersebut adalah nyata dan dapat diamati.

  • Organisme atau Cognitive Gestald Field

Manusia dianggap sebagai makhluk yang berhubungan timbal balik dengan lingkungannya dipengaruhi oleh stimulus dan respon. Guru diharapkan berperan sebagai pembimbing bukan penyedia informasi sehingga siswa lebih berperan dalam proses pmebelajaran yang terjadi.

Demikian fungsi psikologi dalam manajemen kurikulum. Begitu pentingnya fungsi psikologi dalam kurikulum, sebab belajar bukan sebatas pada mengahapl seluruh mata pelajaran, akan tetapi bagaimana ia memecahkan masalah, bagaimana metode belajar yang dicapai, bagaimana caranya mencapai hasil pembelajaran yang sesuai dengan kemampuannya. Tingkatkan pengetahuan kita dengan mempelajari psikologi perkembangan anak usia dini, psikologi agamapsikologi olahragapsikologi komparatifpsikologi eksperimen, psikologi warnapsikologi diagnostikpsikologi cintapsikologi perkembanganpsikologi industri dan organisasi dan psikologi yang lain.  Semoga bermanfaat.

Sponsors Link
, , ,
Oleh :