Sponsors Link

7 Tips Mendeteksi Depresi Anak Sejak Dini

Sponsors Link

Anak merupakan titipan dan buah hati dambaan setiap pasangan orang tua. Anak juga menjadi dambaan juga kebanggaan bagi kedua orangtua di masa depannya kelak. Namun, tidak mudah dalam mendidik anak dalam hal mengajarkan kebaikan. Diperlukan cara dan trik yang bijak juga sehat. Berikut alasan mengapa orang suka menyepelekan depresi.

ads

Jangan sampai karena paksaan anak menjadi stres bahkan bisa menimbulkan perasaan depresi akibat tekanan dan juga paksaan. Karena itu berikut ini ketahui tips mendeteksi depresi anak sejak dini seperti penjelasan di bawah ini:

1. Perhatikan Ekpresi Tubuh

Salah satu hal penting yang harus diwaspadai saat anak mulai terlihat stres adalah dengan memantau ekspresi tubuh anak. Terlebih saat Anda berkomunikasi dengan anak, pahami apabila ada perubahan ekspresi tubuh seperti gelisah, gemetar, keluar keringat dingin, pucat, panik dan sebagainya yang mengarah kepada ketakutan atau kegelisahan. Simak mitos salah paham tentang depresi yang sering dipercaya benar adanya.

Baca juga:

2. Amati Cara Bersosialisasi

Berikutnya tips mendeteksi depresi anak sejak dini dengan memperhatikan bagaimana anak bersosialisasi dengan lingkungan. Apabila anak mulai tidak mau keluar rumah apalagi kamar, maka tanyakan apakah kondisinya baik, sehat dan sebagainya. Hal ini untuk mendeteksi apabila anak merasa tidak nyaman atau butuh perhatian dari orang tua.

3. Ketahui Prestasi Di Sekolah

Orang tua juga harus tahu mengenai prestasi anak selama beberapa bula ke depan. Lihat bagaimana anak memiliki semangat belajar, apabila terlihat malas dan menurun cobalah untuk menanyakan apakah anak memiliki masalah atau ada keluhan tertentu selama belajar. Berikut cara mudah menghadapi depresi seorang diri yang bisa dicoba.

4. Ketahui Tingkah Laku Anak

Tips mendeteksi depresi anak sejak dini lainnya juga dengan mengetahui bagaimana tingkah laku anak belakangan ini. Apabila tingkah lakunya berubah dan mengarah ke tindakan yang kurang baik seperti mudah marah, sering mengamuk dan sebagainya maka berkomunikasi dengan baik dan bijak. Cari tahu apa penyebab anak menjadi berubah secara perlahan.

5. Ketahui Adanya Perubahan Sikap Anak

Dengan memperhatikan perubahan sikap kepada anak sehari – hari, maka depresi dini bisa dicegah. Apabila anak Anda mengalami perubahan sikap menjadi lebih murung, merasa sedih, gelisah, takut dan sebagainya. Maka segeralah ajak anak untuk berkomunikasi, jika ada keluhan yang lebih berat cobalah untuk segera tanyakan kepada ahli seperti psikolog anak. Beberapa cara mengatasi rasa putus asa dan depresi.

Baca juga:

6. Amati Pola Makan Anak

Tips mendeteksi depresi anak sejak dini berikutnya yaitu dengan mengamati pola makan anak. Jika dirasa semakin hari semakin menurun maka Anda bisa coba berkomunikasi dengan anak. Tanyakan hal apa yang menjadi penyebab anak sulit makan, usahakan berkomunikasi dengan bijak dan lembut.

7. Pahami Komunikasi Anak Sehari – hari

Bagaimana anak berkomunikasi sehari – hari ditentukan bagaimana orang tua bisa menjalinnya secara baik. Usahakan apabila anak sulit berkomunikasi jangan memberikan tekanan atau paksaan di saat kondisi yang tidak tepat. Pilihlah waktu yang tepat untuk berbicara antara anak dan juga orang tua, pilih topik yang ringan untuk memancing anak terbuka mengenai masalahnya. Berikut ini cara mengatasi depresi berat pada diri sendiri.

Demikianlah beberapa contoh juga penjelasan mengenai tips mendeteksi depresi anak sejak dini. Semoga menjadi manfaat untuk Anda.

Sponsors Link
, , ,