Sponsors Link

15 Hubungan Psikologi Dengan Logika Dalam Proses Berpikir

Sponsors Link

Berpikir seperti manfaat berpikir positif menjadi aktivitas yang dilakukan setiap manusia untuk menemukan pengetahuan yang tepat, sedangkan kebenaran tidak selalu sama untuk setiap individu sehingga setiap jalan pikiran dari manusia akan memiliki kriteria kebenaran yang berguna untuk landasan proses penemuan kebenaran tersebut dan setiap penalaran memiliki kriteria kebenaran yang berbeda. Aktivitas berpikir sebagai penalaran manusia memiliki ciri utama sebagai sebuah pola berpikir yang secara luas disebut dengan logika. Pada saat mempelajari pola berpikir yang luas dalam logika tersebut dibutuhkan tentang pengertian logika dan juga ruang lingkupnya sebab akan membantu dasar pemikiran berdasarkan penalaran logis dan juga kritis. Selain berguna sebagai ilmu, penalaran logis dan kritis juga bisa membantu pemahaman untuk segala ilmu sebab penalaran yang logis, kritis dan juga sistematis yang menjadi salah satu syarat dari sifat ilmiah. Dalam ulasan kali ini, kami akan membahas tentang apa saja yang menjadi hubungan psikologi dengan logika sebagai tambahan informasi untuk anda.

ads

Pengertian Logika

Jika dilihat secara etimologi, logika berasal dari bahasa Yunani yakni logike dan logos yang memiliki arti pikiran atau perkataan tentang pernyataan dari pikiran, alasan atau uraian sehingga logika adalah pekerjaan dari akal pikiran manusia dimana dalam bernalar tersebut akan diperoleh kebenaran atau kesimpulan yang tepat. Sebagai ilmu yang disebut dengan logica scientia atau ilmu logika, sekarang ini lebih umum disebut dengan logika saja sehingga logika bisa diartikan sebagai ilmu pengetahuan mengenai prinsip dan norma penyimpulan yang dipandang dari aspek benar dan sebagian berpendapat jika logika merupakan salah satu fungsi filsafat dalam psikologi yang mengulas prinsip serta hukum penalaran yang tepat.

  1. Menunjang Kepemimpinan Dalam Ilmu Psikologi

Logika akan menunjang sebuah kepemimpinan yang diulas dalam cabang cabang psikologi. Dengan logika, seorang manusia nantinya bisa membuat keputusan yang tepat dan benar sebagai seorang pemimpin baik dalam memimpin diri sendiri atau memimpin orang lain. Logika juga menjadi salah satu penopang jiwa atau psikologis seseorang sebab dalam kehidupan setiap hari, manusia tidak akan pernah lepas dari logika termasuk dalam segi kepemimpinan dan manusia sebenarnya terlahir sebagai pemimpin setidaknya memimpin dirinya sendiri.

  1. Mengulas Proses Dengan Kejiwaan

Psikologi dan logika juga berhubungan dalam memikirkan segala sesuatu tentang manusia sehingga logika berguna untuk membahas tentang proses berpikir kejiwaan manusia supaya terhindari dari penyakit kejiwaan ringan. Dalam psikologi berbicara tentang perkembangan pikiran dan pengalaman lewat proses subyektif dalam jiwa. Dengan ini, maka psikologi bisa memberikan keterangan tentang sejarah perkembangan berpikir. Logika sebagai cabang filsafat memiliki tujuan untuk membimbing akal agar bisa berpikir seperti seharusnya. Agar bisa mendapatkan pemikiran yang demikian, maka seseorang harus mengetahui tentang bagaimana cara berpikir manusia lebih dulu dan disitulah hubungan dari psikologi dengan logika.

  1. Membantu Dalam Berpikir Sistematis

Secara khusus, logika yang termasuk dalam ilmu filsafat bisa memberikan kerangka cara berpikir manusia yang lebih sistematis, logis sekaligus rasional bagi para akademis, praktisi dan juga psikolog. Dengan ilmu logika, maka psikologi nantinya akan dibekali tentang cara agar selalu berpikir positif yang bermanfaat dalam kerja para psikolog. Sedangkan untuk metode pendekatan dan juga pembuatan kesimpulan akan didasari pada prinsip prinsip dari logika sehingga dengan belajar logika, maka psikolog bisa mengembangkan ilmu psikologi secara sistematis, logis dan rasional.

  1. Memanusiakan Manusia

Logika juga berperan dalam metode fenomenologi yang dijadikan sebagai alternatif pada pendekatan ilmu psikologi. Fenomologi yang berkembang dari ilmu filsafat yaitu logika akan memberi pemahaman tentang benda secara apa adanya sehingga peneliti bisa memanusiakan manusia lebih baik sekaligus mengerti akan apa yang seharusnya terjadi dalam kenyataan.

  1. Proses Mental

Psikologi memiliki cakupan yang lebih luas jika dibandingkan dengan logika. Hal ini disebabkan karena berhubungan dengan segala jenis proses mental yakni merasakan, mengetahui dan juga berkeinginan. Sedangkan logika hanya berhubungan dengan cara berpikir yang menjadi semacam pengetahuan dan tidak berhubungan dengan keinginan dan perasaan. Akan tetapi, logika tidak identik dengan psikologi berpikir sebab psikologi merupakan ilmu positif sementara logika merupakan ilmu normatif. Psikologi akan memberi tahu tentang cara berpikir ketika logika memberi tahu seseorang bagaimana seharusnya cara berpikir agar bisa mewujudkan kebenaran sebagai cara menguatkan mental

Sponsors Link

  1. Mengidentifikasi Konsep

Prinsip asosiasi dalam pembelajaran konsep logika adalah penguatan yang benar dan tepat dari stimulus dengan menggunakan respon yang akan mengidentifikasi sebagai suatu konsep dan juga non penguatan pasangan yang tidak benar dari sebuah stimulus dengan respon yang nantinya akan diidentifikasi sebagai konsep logika.

  1. Memberikan Keterangan Perkembangan Berpikir

Serendah apapun tingkat kepintaran atau macam macam kecerdasan individu, dengan logika dasar dan juga beberapa hukumnya, nantinya setiap individu bisa membedakan jika sesuatu hal akan berbeda dengan hal lainnya. Dalam psikologi berbicara mengenai perkembangan pikiran mengenai pengalaman lewat proses subjektif dalam jiwa. Dengan ini, maka psikologi akan memberikan keterangan tentang sejarah dari perkembangan berpikir manusia. Logika sebagai cabang filsafat ini memiliki tujuan untuk membimbing akal untuk berpikir seperti seharusnya. dan agar bisa berpikir demikian, maka individu harus bisa mengetahui cara manusia dalam berpikir.

  1. Pedoman Dalam Berpikir

Hubungan psikologi dengan logika selanjutnya adalah mengenai pendoman dalam berpikir manusia. Logika adalah sebuah keterampilan dalam menerapkan beberapa hukum pemikiran ke dalam praktek. Hal tersebut bisa menimbulkan logika yang disebut dengan filsafat praktis. Dalam proses berpikir manusia nantinya akan terjadi pertimbangan, penguraian, perbandingan dan juga menghubungkan pengertian satu dengan pengertian lainnya. Penyelidikan logika sendiri tidak dilakukan dengan berpikir secara sembarang, namun logika berpikir dipandang dari sudut ketepatannya. Sebuah pemikiran logika akan dikatakan lurus jika pemikiran tersebut sudah sesuai dengan aturan atau hukum yang ditetapkan logika sehingga logika merupakan pedoman atau pegangan manusia dalam proses berpikir dan perkembangan memori pada manusia

ads

  1. Menghindari Pemikiran Keliru

Logika juga diartikan sebagai aturan yang akan membimbing individu agar bisa berpikir secara baik dan benar sekaligus menghasilkan kesimpulan tepat dan terhindar dari cara berpikir yang keliru dan berbuah kesimpulan yang tidak benar. Bahkan, akal menjadi satu satunya bentuk indah sebab akal adalah bagian penting dari agama.

  1. Membuat Kesimpulan

Secara khusus, logika yang dipelajari khususnya dalam psikologi adalah logika simbolik yang memiliki beberapa manfaat seperti menghindari salah tafsir karena pernyataan atau kalimat terlalu panjang, mudah untuk melakukan perumunan atau memperpanjang serangkaian penalaran dalam menyelesaikan masalah yang lebih kompleks sekaligus menjadi tips meningkatkan daya ingat. Dengan ini, maka pengetahuan mengenai beberapa kaidah logika bisa dipakai untuk mengetahui bagaimana cara untuk membuat kesimpulan yang valid dalam menguji, menganalisis kesimpulan yang sudah ada apakah sudah valid atau belum.

  1. Membantu Individu Berpikir

Hubungan psikologi dengan logika juga sangat penting untuk kehidupan individu sehari hari dimana akan membantu manusia untuk berpikir efisien, lurus, tepat dan juga teratur agar nantinya bisa memperoleh kebenaran sekaligus menghindari hal yang keliru dan juga bisa membantu dalam memperlihatkan macam macam bakat. Dalam aktivitas berpikir dan bertindak, individu akan mendasarkan diri masing masing pada prinsip tersebut dan logika akan menyampaikan pemikiran yang benar terlepas dari banyak prasangka emosi dan keyakinan seseorang karena bisa mendidik individu untuk bersikap obyektif, berani sekaligus tegas yang sangat dibutuhkan dalam segala tempat dan suasana.

  1. Sebagai Alat Dalam Mempelajari Ilmu

Psikologi dan juga logika sama sama merupakan alat yang bisa digunakan individu cara belajar efektif menurut psikologi tentang segala jenis ilmu. Ilmu yang dipelajari logika nantinya akan membuat seseorang akan berpikir secara positif sehingga akan menjadi individu yang benar dalam berpikir tergantung dari bagaimana individu tersebut menerapkan aturan berpikir, disiplin atau tidak dalam memakai aturan tersebut, seringnya berlatih dan juga tekad dalam kebenaran.

  1. Meningkatkan Daya Analisis

Psikologi dan logika berguna sebagai daya analisis sehingga individu akan bertambah khususnya jika sedang mengalami sebuah masalah yang akhirnya membantu seseorang untuk membuat keputusan tepat. Logika dan psikologi juga berguna sebagai manajemen waktu serta logika juga merupakan dasar dari ilmu psikologi yang paling mendasar sehingga nantinya daya pikir dan daya analisis seseorang akan semakin berkembang.

  1. Membantu Berpikir Konstruktif

Psikologi dan logika juga sama sama akan mengarahkan manusia untuk bisa berpikir secara konstruktif dan juga benar. Individu akan diarahkan berpikir secara konstruktif dan benar yang bisa dilihat dari proses pengambilan keputusan dari beberapa premis yang ada atau penarikan kesimpulan secara deduktif dengan memakai pola pikir yang disebut dengan selogisme atau beberapa pola lain. Logika nantinya akan membantu individu untuk menyelesaikan masalah lebih konstruktif dimana ilmu pengetahuan pada awalnya berasal dari keingintahuan lalu dilaksanakan lewat pengamatan dan percobaan serta penalaran sekaligus mengurangi tanda tanda stress. Percobaan ini memiliki tujuan untuk memperoleh gejala dalam lingkungan yang terkendali dan data yang sudah dikumpulkan selanjutnya akan dianalisa memakai metode ilmiah tertentu sehingga bisa didapat kesimpulan yang logis dan dapat diterima oleh akal sehat.

  1. Saling Terikat Antara Satu Dengan yang Lain

Logika dan juga psikologi bagaikan dua sisi mata uang yang tidak bisa dilepaskan antara sisi satu dengan sisi lainnya. Psikologi merupakan aktivitas berpikir individu yang dilakukan teratur dengan sebuah pola tertentu akan tetapi tidak semua proses berpikir manusia bisa dikatakan sebagai psikologi. Psikologi dalam ilmu digunakan untuk memperoleh pengetahuan yang baik dan benar sehingga harus memakai pola pikir tertentu dan juga membutuhkan alat yang bisa membantu untuk memperoleh kebenaran yakni logika deduktif dan juga logika induktif. Pada dasarnya, logika dibagi menjadi dua kategori yakni logika deduktif dan juga logika induktif dimana logika deduktif akan lebih banyak berperan untuk menilai sebuah keabsahan pernyataan yang berhubungan dengan pemikiran rasional. Sementara logika induktif lebih banyak berperan pada observasi fakta impiris.

Sponsors Link
, ,