Sponsors Link

13 Fungsi Eksperimen dalam Psikologi

Sponsors Link

Dalam dunia psikologi, para peneliti dan praktisi pasti sering melakukan penelitian ilmiah. Penelitian ini bertujuan untuk menjawab segala pertanyaan atau membuktikan hipotesis-hipotesis yang telah dibuat. Salah satu cara untuk melakukan penelitian dan membuktikan kebenaran sebuah hipotesis adalah dengan membuat eksperimen.

ads

Penelitian eksperimen memiliki perbedaan jika dibandingkan dengan penelitian-penelitian lainnya. Perbedaan inilah yang nantinya akan menjadi spesifikasi atau ciri-ciri suatu penelitian disebut penelitian eksperimn. Selain itu, ciri-ciri ini juga bisa menjadi alasan mengapa peneliti memilih jenis penelitian eksperimen, alih-alih memilih jenis penelitian lainnya. (Baca juga: Macam-Macam Riset dalam Psikologi Pendidikan)

Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri penelitian eksperimen:

  • Penelitian eksperimen mengatur secara tertib dan ketat semua variabel dan kondisi selama penelitian. Hal ini dilakukan secara terkontrol ataupun terjun langsung.
  • Dalam penelitian eksperimen digunakan kelompok kontrol yang akan menjadi dasar pembanding terhadap kelompok lain yang menjadi objek eksperimen.
  • Metode eksperimen akan terpusat pada pengontrolan varian. Artinya, dalam eksperimen akan dipilih subjek yang beragam. Lalu subjek akan ditempatkan dalam berbagai kelompok secara random. Pilihan lainnya adalah peneliti akan memberi perlakuan eksperimen secara acak kepada kelompok-kelompok yang ada.
  • Tujuan yang pertama dan utama dalam penelitian eksperimen adalah validitas internal, baru setelah itu validitas eksternal.
  • Dalam eksperimen semua variabel utama akan diusahakan untuk konstan dan tidak berubah. Namun, hal ini tidak berlaku jika dalam eksperimen yang dilakukan terdapat variabel perlakuan yang dimanipulasi secara sengaja dan memang dibuat bervariasi.

Dari ciri-ciri penelitian eksperimen di atas, kita mengetahui beberapa karakteristik penelitian eksperimen. Hal ini tentu akan memberi hasil yang berbeda pada penelitian yang dilakukan. Lalu, apa saja peran atau fungsi eksperimen dalam psikologi? Berikut ini akan dibahas 13 fungsi eksperimen dalam psikologi yang harus kita ketahui:

  1. Mengevaluasi sebuah teori

Biasanya, peneliti melakukan penelitian bukan berarti dia belum mengetahui sama sekali tentang suatu hal atau kondisi tersebut. Peneliti biasanya sudah memiliki teori yang selama ini telah dipercaya dan dipegang sebagai acuan atas suatu masalah. Namun, terkadang seiring berjalannya waktu bisa saja terjadi kondisi yang membuat teori tersebut dirasa sudah tidak relevan.

Baca juga:

Maka, melalui eksperimen peneliti akan bisa melihat apakah teori yang sudah ada tersebut masih sesuai kebenarannya dengan mengujinya kembali atau justru perlu ada pembaharuan lagi.

  1. Sangat efektif menggambarkan hubungan sebab akibat

Psikologi eksperimen akan efektif untuk menggambarkan hubungan sebab akibat. Hal ini dikarenakan eksperimen akan secara ketat memanipulasi dan mengontrol variabel-variabel yang ada. Dengan cara itu, peneliti akan bisa melihat apa hasil dari manipulasi dan kontrol terhadap variabel-variabel tersebut dan bisa menghubungkan setiap fenomena dengan hal yang menyebabkan fenomena itu terjadi. (Baca juga: Contoh Psikologi Eksperimen Sederhana)

  1. Menjawab keingintahuan

Seorang peneliti atau ilmuwan wajib untuk memiliki rasa ingin tahu dalam dirinya. Rasa ingin tahu ini akan mendorongnya untuk terus meneliti dan mencari kebenaran atas sebuah fenomena. Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah dengan melakukan eksperimen.

Baca juga:

Dengan melakukan eksperimen dalam psikologi, peneliti benar-benar bisa memuaskan rasa ingin tahunya. Hal ini dikarenakan, melalui eksperimen akan bisa dilakukan replikasi ataupun pembuktian atas suatu masalah, sekaligus menemukan hal yang baru.


  1. Menemukan teknik atau metode baru

Melalui eksperimen, peneliti juga bisa menemukan teknik, cara ataupun metode baru. Selama melakukan eksperimen, peneliti bisa melihat hubungan antara variabel bebas dan variabel tergantung dalam penelitian. Maka, mereka akan mengetahui bagaimana cara untuk mencapai suatu tujuan atau hasil dengan teknik atau metode yang sebelumnya belum pernah dilakukan.

  1. Memberi ide baru untuk penelitian lanjutan

Saat melakukan sebuah eksperimen, peneliti akan membuat kondisi-kondisi tertentu yang akan menghasilkan perilaku-perilaku tertentu pula. Melalui hal ini, seringkali peneliti akan melihat adanya factor yang belum terpikir sebelumnya. Hal ini akan menjadi ide baru untuk melakukan penelitian lanjutan.

  1. Memaparkan fenomena yang berlaku

Dengan eksperimen, peneliti juga bisa melihat fenomena perilaku tertentu dengan mengamati sebuah kondisi yang dikontrol dengan ketat. Dari pengamatan tersebut, peneliti bisa melihat apa yang ada di balik fenomena yang ada karena fenomena yang muncul akan hadir dengan sengaja karena ada pengaruh dari variabel bebas penelitian.

  1. Menjelaskan teori dengan objektif

Sebuah eksperimen memungkinkan peneliti untuk mendeskripsikan sebuah kondisi dengan lebih objektif. Peneliti akan menjabarkan sebuah kondisi atau perilaku secara proporsional dan berimbang, sesuai dengan eksperimen yang dilakukannya. (Baca juga: Cara Meningkatkan Akurasi Persepsi)

  1. Mencari tahu hal-hal yang mempengaruhi sebuah kondisi

Penelitian psikologi eksperimen bertujuan untuk menyelidiki apa yang ada di balik munculnya sebuah perilaku. Melalui eksperimen, peneliti akan memberikan perlakuan dan kontrol terhadap variabel-variabel yang ada dan melihat apa reaksi dari perlakuan tersebut. Maka, melalui cara tersebut peneliti bisa melihat variabel apa saja yang mempengaruhi munculnya sebuah perilaku.

  1. Menggambarkan kondisi secara riil

Melalui eksperimen, peneliti akan berusaha membuat kondisi semirip mungkin dengan kondisi riil di lapangan untuk kemudian diberi variabel-variabel tertentu yang akan menjawab keingintahuannya. Dengan begitu, fungsi eksperimen dalam psikologi salah satunya adalah untuk bisa menggambarkan suatu kondisi se-riil mungkin. Hal ini tentu akan menghasilkan data atau analisa yang lebih valid. (Baca juga: Penerapan Antropologi Psikologi Dalam Kehidupan Nyata)

  1. Pengukuran lebih mudah

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, dalam eksperimen akan ada kelompok kontrol yang menjadi dasar pembanding terhadap kelompok eksperimen lainnya. Hal ini tentu akan memudahkan pengukuran karena ada dasar yang menjadi definisi ‘hasil ideal’ dari eksperimen tersebut. (Baca juga: Manfaat Tes Psikologi dalam Bidang Klinis)

  1. Mendapatkan validitas internal yang baik

Artinya, dengan melakukan eksperimen, peneliti benar-benar bisa melihat hasil dari perlakuan atau manipulasi yang dilakukan, bukan dari variabel lainnya. Dari sini peneliti akan mengetahui apakah perlakuan atau manipulasi yang dilakukan selama eksperimen memberi pengaruh te


  1. Memonitor akibat dan efek perlakuan

Peneliti perlu untuk terus memonitor akibat yang timbul dari manipulasi yang dilakukan. Monitor ini diberlakukan untuk variabel dependen dalam penelitian. Maka, dengan eksperimen, penelitian akan lebih termonitor dan lebih mudah melihat efek dari perlakuan yang diberikan. (Baca juga: Pengertian Sikap Menurut Para Ahli)

  1. Mendapatkan hasil yang fokus

Dengan eksperimen, peneliti dapat fokus kepada objek atau variabel yang ingin diteliti saja. Namun, karena hal ini pula hasil kesimpulan dan eksperimen akan subjektif dan khusus untuk hal yang diteliti saja.

Demikian pembahasan mengenai fungsi eksperimen dalam psikologi. Semoga artikel ini bermanfaat, ya!

Sponsors Link
, , ,




Oleh :