Sponsors Link

13 Aplikasi Psikologi Kognitif dalam Pembelajaran

Sponsors Link

Setiap orang memiliki cara belajar sendiri-sendiri yang tidak sama satu sama lain. Hal ini terkadang membuat para praktisi Pendidikan mengalami kesulitan untuk membantu proses pembelajaran anak didiknya.

ads

Maka dari itu, tenaga pendidik juga harus memahami aneka gaya pembelajaran yang ada untuk membantu proses belajar mengajar berlangsung efektif dan efisien. Salah satu caranya adalah dengan mempelajari psikologi yang tentu mempengaruhi proses dan gaya belajar seorang manusia.

Dengan memahami gaya pembelajaran yang ada, proses belajar akan lebih efektif karena pengajaran guru akan sejalan dengan gaya pembelajaran siswa.

Menurut Keefe (1987), gaya pembelajaran mencakup tiga aspek, yaitu kognitif, afektif dan kejiwaan. Gaya kognitif adalah pembelajaran yang melibatkan proses pemberian informasi, gaya afektif adalah pemberian motivasi dan reaksi, sedangkan gaya kejiwaan bersifat tabiat yang memiliki hubungan dengan unsur gender. Menurutnya, pembelajaran adalah sebuah proses internal dan hanya berlaku jika ada perubahan tabiat atau kejiwaan baik secara permanen maupun sementara di individu tersebut.

Baca juga:

Di pembahasan kali ini kita akan mempelajari aneka aplikasi psikologi kognitif dalam pembelajaran. Artinya, kita akan mengetahui bagaimana psikologi seseorang yang berkaitan dengan pemahaman, pertimbangan, pemecahan masalah dan lain-lain dapat berperan dalam pembelajaran seseorang. Simak terus, ya!

  1. Menyesuaikan kemampuan pemahaman peserta didik

Setiap orang memiliki tingkat kemampuan kognitif  yang berbeda-beda. Oleh karena itu, tenaga pendidik harus memahami terlebih dahulu tingkat kemampuan kognitif peserta didiknya. Hal ini akan menentukan bagaimana cara tenaga pendidik untuk mengajar dan memastikan pembelajaran yang diberikan sesuai dengan kemampuan siswanya. (Baca juga: Cara Belajar Efektif menurut Psikologi)

  1. Kategorisasi materi

Aplikasi psikologi kognitif dalam pembelajaran yang pertama adalah dalam membuat strategi mengajar. Seorang tenaga pendidik harus terlebih dahulu bisa mengkategorisasi hal-hal yang penting dalam materi, hal-hal yang baru, dan hal-hal yang sulit bagi siswa.

Dengan mengidentifikasi hal-hal tersebut, siswa dapat lebih mudah memusatkan perhatian pada hal-hal yang penting untuk diketahui dan fokus untuk mengolah informasi yang diterima serta memahami ide yang disampaikan kepadanya. (Baca juga: Cara Belajar Efektif menurut Psikologi)

  1. Bantu siswa memusatkan perhatian

Sebisa mungkin guru menggunakan metode pengajaran yang menyenangkan dan membuat siswa memusatkan perhatian. Tekankan pada informasi-informasi yang penting untuk membuat siswa fokus dan konsentrasi pada pelajaran yang sedang diberikan.

Untuk membantunya memusatkan perhatian, guru bisa mengkaitkan pelajaran dengan pengalaman siswa sehingga mereka benar-benar bisa melihat kaitan antara materi dengan dirinya.


  1. Membuat contoh kasus

Selain mengkategorisasi informasi menjadi penting-tidak penting, sulit-tidak sulit dan lain sebagainya, kita juga harus menjelaskan goal atau tujuan pembelajaran sejelas mungkin. Bila perlu, kita juga bisa membuat contoh kasus yang mudah dan relevan dengan materi pelajaran.

Dengan mendapatkan contoh, informasi menjadi lebih mudah untuk dicerna dan diolah menjadi kesimpulan tertentu oleh para siswa. Jangan terpaku dengan satu contoh saja, namun guru bisa mencari contoh lainnya jika siswa terlihat kesulitan memahami contoh yang sebelumnya diberikan. (Baca juga: Contoh Metode Eksperimen dalam Psikologi Pendidikan)

  1. Ajak siswa terlibat dalam pelajaran

Ketika siswa memiliki keterlibatan yang cukup tinggi dalam proses pembelajaran, di saat itulah pembelajaran yang terjadi akan lebih efektif. Keterlibatan mereka akan sangat mempengaruhi proses asimilasi dan akomodasi pengetahuan serta pengalaman yang baik sehingga membuat mereka memahami materi dengan lebih maksimal.

  1. Membuat kuis atau pre-test

Para ahli teori kognitif memiliki pendapat bahwa pembelajaran adalah sebuah integrasi antara informasi yang baru dan informasi yang telah didapat sebelumnya. Maka, sebelum siswa diberi informasi atau materi baru, sebaiknya siswa diingatkan kembali dengan materi sebelumnya untuk mempermudah integrasi terjadi.

Hal ini bisa diaplikasikan dengan membuat kuis atau pre-test untuk melihat sejauh mana pemahaman siswa terhadap materi yang telah didapatnya. Hal ini dapat membantu tenaga pengajar melihat kesiapan siswa menerima materi yang baru. Jika perlu, tenaga pengajar bisa me-review kembali materi sebelumnya untuk membantu siswa mengingat kembali materi yang didapat sebelumnya.

  1. Pemberian PR atau tugas rumah

Hampir semua dari kita cukup malas dan tidak suka dengan pekerjaan rumah. Namun, hal ini ternyata sangat perlu jika dipandang dari psikologi kognitif dalam pembelajaran siswa. Dengan pemberian PR atau tugas, siswa dapat belajar kembali dan membantunya lebih memahami materi pelajaran yang diterima. PR atau tugas rumah juga membantu siswa menggabungkan informasi yang telah dia terima sebelumnya menjadi informasi yang lebih berarti atau meaningful. (Baca juga: Konsep Intelegensi Dalam Psikologi Pendidikan)

  1. Studi lapangan

Mempelajarai teori dari buku memang merupakan hal yang penting, namun studi lapangan atau membawa siswa terjun langsung ke lapangan untuk memahami sendiri permasalahan juga tidak kalah penting.

Dengan studi lapangan, siswa juga dapat menggabungkan banyak informasi yang telah didapatnya menjadi satu kesatuan. Pembelajaran seperti ini akan lebih impactful dan memudahkan mereka memahami pelajaran karena berkaitan dengan kehidupannya sehari-hari.

  1. Strategi menghafal

Lindsay dan Norman (1987) mengemukakan bahwa ada tiga aturan umum untuk mempermudah dan memperbaiki hafalan seseorang. Aturan pertama adalah menghafal dengan sungguh-sungguh, yang diikuti dengan aturan kedua yaitu menghubungkan materi hafalan dengan hal-hal lin untuk mempermudahnya.

Sebisa mungkin seseorang menghafal dengan kata-kata atau imajinasinya sendiri agar dia bisa lebih memahami hafalan tersebut dan tidak sekedar menghafalnya. Selanjutnya, aturan ketiga adalah menghafal atau mengingat dengan kategorisasi atau pola tertentu.

Misalnya, menggunakan mnemonic, yaitu metode untuk mengingat yang menekankan atau membentuk struktur bagi hal-hal atau benda-benda yang perlu diingat. (Baca juga: Tips Meningkatkan Daya Ingat)

  1. Sesi presentasi oleh murid

Dalam psikologi terdapat sebuah teori belajar yang disebut teori belajar Konstruktivisme. Dalam teori ini terdapat asumsi dasar bahwa pengetahuan secara fisik dikonstruksi oleh siswa didik itu sendiri, kemudian dia sampaikan ke orang lain dengan pemahamannya.

Dalam hal ini, guru dapat memahami muridnya dan sejauh mana pula guru tersebut berhasil menyampaikan materi pelajaran ke para peserta didik.

  1. Memberi summary atau ringkasan materi

Memberi ringkasan materi akan menstimulasi para peserta didik untuk mengingat kembali materi yang telah diajarkan. Maka, dalam hal ini guru tidak hanya berharap murid memahami pelajaran, namun juga membantu murid memahami dan mengingat kembali informasi yang telah mereka terima.

  1. Memberi umpan balik

Para tenaga pengajar juga perlu untuk memberi umpan balik kepada para peserta didik sebagai bahan pembelajaran. Dengan cara ini, peserta didik atau siswa akan mengerti sejauh mana tingkat pemahaman dan proses informasi mereka dan merangsang mereka untuk kembali belajar terutama jika hasilnya kurang memuaskan. (Baca juga: Jenis-jenis Metode Pembelajaran Umum)

  1. Meningkatkan retensi siswa

Aplikasi psikologi kognitif selanjutnya adalah dengan meningkatkan retensi siswa melalui latihan-latihan yang membuat peserta didik mengulangi kembali apa yang telah mereka pelajari. Dengan menghadapi latihan berulang-ulang, pembelajaran akan menjadi lebih berdampak dan membekas di ingatan mereka.

Semoga bermanfaat!

Sponsors Link
, , , ,




Oleh :
Kategori : Psikologi Kognitif