Sponsors Link

10 Pendekatan Psikologi dalam Perbandingan Agama

Sponsors Link

Pendekatan psikologi dalam perbandingan agama menjadi salah satu aspek yang ada ketika kita membahas mengenai konsep keagamaan. Perbandingan agama memang bisa ditinjau dari berbagai macam aspek. Salah satunya yaitu melalui aspek pendekatan psikologi. Psikologi sebagai ilmu perilaku dipandang bisa memberikan suatu konsep tertentu yang tidak terlepas dari pengamatan terhadap seseorang dalam berkeyakinan. Oleh karenanya, tidaklah salah jika kemudian pendekatan psikologi ini bisa digunakan dalam perbandingan agama.

ads

Pembandingan agama satu dengan yang lainnya tidak dianggap sebagai sesuatu yang kemudian akan mengantarkan perpecahan. Ini lebih kepada bagaimana seseorang bisa berperilaku melalui keyakinan-keyakinan yang dibawa. Perbandingan agama juga tidak dilihat sebagai mana yang benar dan mana yang salah. Namun pada dasarnya untuk membandingkan bagaimana pola-pola keyakinan yang ada di dalamnya. Oleh karenanya, ketika kita membicarakan mengenai perbandingan agama ini, maka kita tidak akan terlepas dari bagaimana metode yang ada dalam pendekatan psikologi tersebut. Berikut adalah penjelasan secara umum:

  1. Pendekatan dengan metode statistik

Ragam perhitungan kuantitatif digunakan biasanya untuk menelaah kajian-kajian yang sifatnya ilmiah. Pembuktian yang khusus untuk melihat bukti statistik tertentu bisa memperkuat perbandingan agama nantinya. Ini merupakan salah satu pendekatan yang umum untuk dilakukan, terutama dengan melihat bagaimana riwayat hidup seseorang, intropeksi dan lain sebagainya.

  1. Pendekatan dengan metode observasi

Observasi merupakan sebuah pengamatan. Dalam pendekatan psikologi, observasi menjadi metode yang umum untuk dilakukan terutama dalam memperhatikan perilaku-perilaku individu yang berkaitan dengan keyakinannya. Biasanya observasi juga bisa menjadi bagian dari eksperimen tertentu yang bertujuan untuk menghasilkan suatu kesimpulan-kesimpulan yang ada dalam pengamatan tersebut.

  1. Pendekatan dengan metode klinis

Kualitas penyesuaian individu terhadap lingkungannya merupakan tujuan dari adanya pendekatan dengan metode klinis. Nantinya, penyesuaian individu tersebut akan dijadikan pedoman dalam hal pengaruh keyakinan yang dimilikinya dalam bertingkah laku. Lebih lanjut lagi, perbandingan agama bisa diwujudkan dengan memperhatikan aspek yang penting tersebut. Ini tentu saja menjadi penting untuk diperhatikan karena bagaimanapun juga keduanya memang sama-sama saling berkaitan erat. (Baca juga: Teori psikologi humanistik)

  1. Pendekatan dengan psikologi eksperimen

Hampir sama dengan pendekatan dalam observasi, psikologi eksperimen tidak hanya melibatkan pengamatan saja namun pada cara-cara yang lebih kompleks untuk melakukan percobaan-percobaan tertentu, yang tentu saja tidak terlepas dengan pendekatan scientific. Ini juga bertujuan untuk mencari pendekatan yang tepat dalam membandingkan hal-hal yang sifatnya keagamaan. (Baca juga: Metode eksperimen dalam psikologi)

  1. Pendekatan dengan psikoanalisa

Konsep psikoanalisa mungkin sudah sangat identik dengan psikologi kepribadian. Melalui pendekatan psikoanalisa ini, seseorang bisa lebih diidentifikasi lagi mengenai bagaimana pola-pola keyakinan yang dimilikinya, sehingga nantinya bisa dibandingkan antara satu individu dengan individu lainnya terkait dengan pola keyakinannya tersebut. Hal ini menjadi cukup penting, terutama dalam memberikan pemahaman yang tepat dalam konsep perbandingan agama. (Baca juga: Konsep kepribadian dalam psikologi agama)

  1. Pendekatan dengan konsep emosi

Emosi merupakan bagian yang sudah pasti ada dalam setiap diri manusia. Pendekatan psikologi dalam perbandingan agama bisa dilihat dengan membandingkan karakteristik emosi tiap individu dengan masing-masing keyakinan yang dimilikinya. Nantinya mungkin akan dilakukan pendekatan melalui eksperimen yang akan melihat hubungan emosi dengan keyakinan seseorang.

  1. Pendekatan psikologi agama

Psikologi agama merupakan salah satu gugus dari ilmu psikologi. Tentu saja ini tidak perlu penjelasan lebih rinci karena psikologi agama sudah jelas menjadi kajian utama jika ada perbandingan agama. Sekali lagi, perbandingan tersebut bukan untuk mencari benar atau tidaknya agama, akan tetapi lebih pada bagaimana agama bisa mempengaruhi perilaku individu.

  1. Penggunaan tes psikologi

Pendekatan menggunakan tes psikologi bisa dikatakan menjadi bagian dari pendekatan statistik. Yang jelas, dari hasil tes psikologi tersebut akan dihasilkan angka-angka yang menunjukkan porsi tertentu terhadap perilaku seseorang.


  1. Penggunaan teori psikologi

Ada banyak sekali teori psikologi yang juga bisa dikaitkan untuk melakukan perbandingan agama. Pada dasarnya, setiap teori tersebut bisa memberikan suatu hasil yang signifikan atau tidak tergantung dari bagaimana proses yang ada di dalamnya. (Baca juga: Teori psikologi kepribadian)

  1. Konsep psikologi transpersonal

Psikologi transpersonal sangat erat kaitannya dengan kondisi spiritualitas seseorang. Ini merupakan sebuah hal yang tentu saja juga berhubungan dengan keyakinan dan keagamaan seseorang. Tak heran bila pendekatan psikologi melalui psikologi transpersonal ini juga bisa dilakukan untuk melakukan perbandingan agama. (Baca juga: Penerapan psikologi transpersonal dalam tingkah laku)

Demikian beberapa macam pendekatan psikologi yang bisa digunakan untuk perbandingan agama. Membandingkan agama bukan berarti mencari mana yang lebih benar atau tidak. Pada dasarnya setiap orang berhak dengan keyakinannya masing-masing. Agama mungkin akan memberikan pengaruh yang signifikan terhadap bagaimana cara seseorang dalam bertingkah laku dan juga memiliki sikap-sikap tertentu sehingga kita bisa melakukan perbandingan mengenai hal itu. Semoga bahasan mengenai pendekatan psikologi dalam perbandingan agama ini bermanfaat dan selamat membaca posting menarik lainnya.

Sponsors Link
, , ,




Oleh :
Kategori : Psikologi Agama