Sponsors Link

Sejarah Perkembangan Tes Dalam Psikologi

Sponsors Link

Kata tes dalam bahasa latin biasa dikenal sebagai lati testum, dimana dalam hal ini berarti acup, mangkok atau alat yang dipakai untuk memeriksa dalam menentukan mutu. Jika kita bandingkan dengan kehidupan kita sehari- hari tes bisa dikatakan sebagai sebuah ujian atau adanya pemeriksaan yang dilakukan.

ads

Dalam bukunya Anastasi (1971) mengemukakan mengenai “A Psyologycal test is essentially an objective and standartdized measure a sample behavior” dimana dalam hal ini tes psikologi merupakan adanya penentuan yang lebih objective dan juga sudah dilakukan standarisasi terhadap sampel tingkah laku.

Dalam tes juga kita mengenal macam-macam metode testing dalam psikologi. Sebenarnya tes psikologi sendiri merupakan sebuah kumpulan yang perlu dijawab sehingga bisa memberikan informasi secara tepat. Nah, bagaimana sejarah perkembangan tes dalam psikologi itu sendiri?

Sejarah Awal Tes dalam Psikologi

Sejarah perkembangan di mulainya alat tes ini sebenarnya ketika sebelum masehi. Untuk dimulainya sendiri memang sudah dilakukan sejak berabad- abad lamanya. Hal ini juga bisa terbukti dari dimulainya sebuah pegawai di china yang diharuskan melakukan tes ketika 2200SM. Dari hal inilah kemudian menjadi jauh lebih berkembang lagi dan dirubah dalam bentuk fisiognomi.

Baca juga :

Fisiognomi sendiri merupakan sebuah ilmu yang menganalisis mengenai anggota badan untuk bisa membaca peruntungan dan juga watak seorang manusia. Dimana ilmu yang satu ini mulai dikembangkan oleh ilmuwan aristoteles sat 384SM. Saat abad ke 18 terjadi sebuah perubahan pandangan pada retardasi mental dimana dalam hal ini mengalami sedikit perubahan yang kemudian ketika abad ke 19 dilakukan tes binet untuk memasuki bagian tahap perkembangan.

Kemudian esquirol yang mulai mengembangkan retardasi mental dan juga penguin ketika awal masuk tahun 1837, dimana pada tahun yang sama mulai memberikan pelatihan pada orang-orang yang mengalami keterbelakangan mental. Tahun 1879 tepatnya di jerman Wundt mendirikan sebuah tempat yang dijadikan sebagai eksperimen di Leipzig.

Kemudian secara perlahan psikologi eksperimental sedikit demi sedikit mulai mengalami perkembangan yang signifikan. Francis Galton pun mulai mendirikan laboratorium anthropometris saat tahun 1884 di London. Ketika memasuki tahu 1917, Robert M Yerkes membuat sebuah tes intelegensi dalam kelompok, dan dapat menghasilkan tes beta dan juga army alpha.

Selain dari adanya tes intelegensi, kemudian berlanjut dengan tes bakat (aptitude testing). Dimana saat tahun 1904 peneliti Charles spearman melakukan penelitian dalam bidang perkembangan bakat yang dilanjutkan saat tahun 1928 oleh Hollingworth dimana dalam penelitiannya melakukan tes perkembangan prestasi dengan kejeniusan yang berbeda- beda.

Seorang peneliti di negara Amerika pun sudah melakukan berbagai penelitian yang khusus dalam pengembangan atau segala hal yang berkaitan dengan sebuah tes. Kemudian dilanjutkan selama 10 tahun oleh L.L Thurstone dari Inggris.

Psikologi Saat Abad ke 19

Dalam sejarah perkembangan tes dalam psikologi, ketika memasuki abad ke 19 psikologi eksperimental berubah menjadi sebuah pengukutan dan perbedaan individual. Saat itu adapun tujuan yang diselenggarakan hal ini merupakan sebuah lulusan agar bisa lebih mengetahui hal- hal yang berkaitan dengan perilaku manusia. Dalam hal ini juga keseragaman menjadi salah satu hal yang perlu diperhatikan, bukan hanya dilihat dari adanya perbedaan- perbedaan yang muncul.

Saat itu pun ketika ada sebuah masalah perlu dilakukan telaah dengan baik, misalnya segala hal yang menyangkut dengan kepekaan amnesia, pendengaran dan juga berbagai indra yang diperdengarkan, agar nantinya bisa mempengaruhi jalannya sebuah pergerakan tes di dalam psikologi.


Baca juga :

Hakikat Dalam Tes Psikologi

Dalam Sejarah perkembangan tes dalam psikologi, fungsi tes sendiri dilakukan agar bisa mengukur perbedaan dan juga adanya sebuah individu yang dilakukan berbagai reaksi satu sama lain yang berbeda. Adapun fungsi tes dalam layanan BK yang biasanya kita lihat di berbagai sekolah juga tidak akan terlepas dari berbagai masalah yang muncul dan juga dilakukan perkembangan tes dalam psikologi merupakan sebuah identifikasi yang dilakukan dengan seseorang yang ada di belakang mentalnya.

Tes- tes yang dilakukan dalam hal ini dilakukan untuk bisa menyelaraskan berbagai kebutuhan dan juga sebuah penilaian yang ada di dalam pendidikan. Kita juga bisa melakukan klarifikasi agar nantinya bisa mengambil adanya manfaat yang ditujukan untuk sebuah pelajaran konseling untuk anak sekolah. Dimana pendidikan konseling ini memang perlu dilakukan untuk anak- anak usia remaja.

Seleksi atau sebuah tes yang dilakukan dalam sebuah bidang industri, atau yang dilakukan untuk kebutuhan manusia memang sebaiknya dilakukan dengan cara yang bertahap. Keterlibatan segala aspek yang menyangkut testing psikologis pun perlu dilakukan agar bisa lebih paham mengenai aspek kehidupan seseorang, hubungan interpersonal dan juga sebuah ketentraman emosi yang ada.


Selaian itu penggunaan tes dalam peningkatan pemahaman dan juga untuk tujuan mengembangkan diri pun harus dilakukan, agar nantinya bisa membuat diri anda jauh lebih paham mengenai berbagai pemahaman diri sendiri.

Pada dasarnya sebuah tes psikologi itu dilakukan dengan cara pengukuran dan juga hal- hal yang obyektif. Namun dari berbagai cara yang dilakukan terdapat berbagai proses keputusan serta hal yang dibakukan untuk sebuah sampel perilaku. Untuk penilaian nya sendiri biasanya dilakukan dan juga disesuaikan dengan prediksi konotasi mengenai kinerja individu yang bisa lebih luas dalam melakukan prediksi.

Jika kita mengartikannya dalam pengertian yang jauh lebih luas, di dapatkan sebuah hasil prediksi konotasi kinerja temporal, misalnya saja seorang individu di masa depan, namun jika secara logis kita kaitkan dengan sampel perilaku dimana danya sebuah prediksi untuk berbagai hal yang dilakukan.

Adapun untuk jenis tes nya sendiri memang berbeda- beda. Dalam setiap tes dilakukan berbagai evaluasi yang dikaitkan dengan sebuah data empiris. Namun dalam sebuah tes atau skor yang dilakukan bisa diinterpretasikan agar bisa membandingkan sebuah skor yang dilakukan di dapatkan sebuah hasil tesnya.

Baca juga :

Manfaat Dilakukannya Sebuah Tes Psikologi

Manfaat dilakukannya sebuah tes dalam psikologi dapat diambil dari sebuah psikodiagnostik, dimana untuk hal yang satu ini memiliki tujuan agar bisa melkaukan klarifikasi, interpretasid dan juga sebuah pendeskripsian serta prediksi dimana dapat memecahkan sebuah masalah atau problem yang berkaitan dengan perkembangan anak, pendidikan, pekerjaan, sebuah minat, adanya bakat dan juga bisa mengetahui kecerdasan seorang individu agar bisa menyesuaikan dengan jurusan yang akan diambilnya nanti.

Manfaat tes psikologi dalam bidang klinis, di dalam hal perkembangan anak juga berkaitan dengan hal yang satuu ini, dimana hubungan psikologi klinis memiliki keterkaitan dalam minat dan juga evaluasi dalam seleksi karyawan yang dilakukan sebuah perusahaan, atau seornag karyawan yang akan naik jabatan pun biasanya dilakukan berbagai tes terlebih dahulu.

Brgitulah sejarah perkembangan tes dalam psikologi yang kini banyak sekali dijumpai dan diterapkan dalam berbagai bidang kehidupan.

Sponsors Link
, ,