Sponsors Link

12 Terapi Aktivitas Kelompok untuk Sosialisasi

Sponsors Link

Salah satu Hakikat Manusia dalam Perspektif Psikologi adalah mempunyai jiwa yang sehat dimana seseorang sedang mempunyai kondisi emosional, psikologi dan sosial yang baik. Perilaku ini ditandai dengan adanya hubungan interpersonal dan sosial yang sangat sehat, gambaran diri yang positif dan pengendalian emosi yang baik. Siapa sih yang tidak ingin memiliki kesehatan jiwa?

ads

Tentunya setiap orang berhak dan harus mempunyai jiwa yang sehat. Upaya kesehatan jiwa sejak dari dulu memang sering digalakkan bahkan memang seharusnya seperti itu karena upaya ini yang akan membantu tiap individu untuk keluar dari problematika dan kembali mempunyi kesehatan jiwa.

Usaha kesehatan jiwa dapat dilakukan dengan mudah yaitu bisa oleh perorangan, lingkungan keluarga atau sekolah, lingkungan pekerjaan atau masyarakat yang tentunya difasilitasi oleh sarana kesehatan jiwa yang memadai. Lingkungan-lingkungan tersebut dianggap sebagai upaya atau pun stressor yang dapat mempengaruhi kondisi kesehatan jiwa seseorang. Dan dewasa ini pasien dengan gangguan jiwa dikatakan sedang meningkat yang diakibatkan oleh banyak faktor.

Salah satu proses kesehatan jiwa sebagai bentuk upaya dalam menanggulangi gangguan jiwa yang dialami seseorang adalah salah satunya dengan terapi aktifitas kelompok. Apa itu terapi aktifitas kelompok? Apa  tujuaannya? Efektifkah terapi aktifitas kelompok? Setelah kita mengetahui berbagai teori diantaranya Teori Nativisme, Teori Kebutuhan Maslow, Teori Psikologi Perkembangan,Teori Psikologi Sastra, Teori Cinta Sternberg, Teori Kepribadian Carl Rogers, Teori Perkembangan Anak Menurut Para Ahli dan Teori Psikologi Kepribadian, sekarang kita akan mengulas Terapi Aktifitas Kelompok (TAK) berikut ini.

Pengertian

Berikut adalah beberapa pengertian Terapi Aktifitas Kelompok (TAK) :

  1. Terapi aktivitas kelompok adalah terapi yang diupayakan oleh perawat kepada sekelompok pasien yang mempunyai masalah gangguan keperawatan yang sama
  2. Terapi aktivitas kelompok adalah sekumpulan orang yang mempunyai hubungan erat satu sama lain, saliang mempengaruhi dan berpedoman pada norma yang sama
  3. Terapi aktivitas kelompok adalah terapi yang dilakukan oleh kelompok pasien dengan cara bermusyawarah anatar pasien dimana dalam musyawarah tersebut dipimpin oleh ahli terapis.
  4. Terapi aktivitas kelompok adalah usaha dalam mengupayakan seorang psikoterapis kepada sejumlah pasien untuk meningkatkan dan memperbaiki hubungan interpersonal dalam waktu bersamaan
  5. Terapi aktifitas kelompok adalah cara penyembuhan pada saat seorang pasien yang menemui ahli terapis dalam rancangan waktu tertentu demi upaya untuk memicu kesadaran pada diri sendiri

Mengapa harus secara berkelompok? Kelompok sendiri diartikan sebagai kumpulan individu yang saling berinteraksi, berhubungan, berinterelasi dan saling menyebarkan norma yang sama. Terapi ini adalah terapi yang sudah menjadi hal yang penting dan lazim di dunia keperawatan.

Tujuan aktifitas adalah sebagai terapi dan tujuan kelompok adalah sebagai asuhan. Dalam aktifitas kelompok ini harus dipilih pimpinan kelompok yang dapat menggairahkan anggota kelompoknya untuk menceritakan dan menjelaskan masalahnya serta dapat menyelesaikan masalah tersebut di dalam kelompok itu sendiri.

Sedangkan perawat disini bertugas sebagai ahli kesehatan yang meberikan nilai terhadap respon selama aktifitas kelompok berlangsung. Anggota yang mengikuti kegiata terapi ini harus sudah terdiagnosis secara jelas, tidak terlalu gelisah dan terlalu berat dimana jumlah anggota dalam satu kelompok adalah minimum 4 orang dan maksimalnya 10 orang.

Jenis

Berikut ini beberapa jenis terapi aktifitas yang bisa diterapkan sehari-hari, antara lain:

  1. Terapi aktifitas kelompok stimulasi kognitif atau persepsi

Terapi aktifitas kelompok stimulus kognitif atau persepsi adalah suatu terapi yang mempunyai tujuan untuk membantu pasien yang mempunyai masalah kemrosotan orientasi dan memberikan stimulus persepsi demi tujuan dalam menyebarkan Teori-Teori Motivasi proses berfikir serta untuk memperkecil perilaku maladaptif. Pasien ini melakukan terapi ini ketika ditandai dengan adanya gangguan yang berhubungan dengan norma, selalu menarik diri dari relaitas, mempunyai ide negatif  namun dari segi fisik tampak sehat dan dapat berkomunikasi dengan baik.

Tujuan terapi ini:

  • Meningkatkan kemampuan pasien menghadapai realita
  • Meningkatkan kemampuan pasien untuk fokus
  • Meningkatkan kemampuan intelektual pasien
  • Meningkatkan kemampuan pasien untuk mengemukakan pendapat dan menerima pendapat

Terapi ini dibagi menjadi beberapa sesi yaitu :

  • sesi I diarahkan untuk mengenal pengertian halusinasi
  • sesi II diarahakan untuk mengontrol halusinasi dan menyerang halusinasi
  • sesi III diarahkan untuk menyusun jadwal kegiatan
  • sesi IV diarahkan untuk menjelaskan cara minum obat yang benar
Sponsors Link

  1. Terapi aktifitas kelompok stimulasi sensori

Terapi aktifitas kelompok stimulasi sensori adalah jenis terapi dalam upaya untuk menstimulasi atau memberikan stimulus sensori pada seorang pasien yang mengalami kemunduran dalam  fungsi sensorisnya.

Bentuk stimulus yang diberikan pada fungsi sensori adalah:

  • stimulus suara yaitu dengan musik
  • stimulus visual yaitu dengan gambar
  • stimulus gabungan visual dan suara yaitu dengan melihat televise atau video

Tujuan terapi ini:

  • Meningkatkan kemampuan sensori
  • Meningkatkan seseorang untuk fokus memusatkan perhatian
  • Meningkatkan kesegaran dan kebugaran jasmani
  • Meningkatkan seseorang untuk mengekspresikan perasaan
  1. Terapi aktifitas kelompok orientasi realitas

Terapi aktifitas kelompok orientasi realitas adalah terapi dalam upaya mengorientasikan pasien terhadap kenyataan. Terapi ini biasanya dilakukan pada kelompok pasien yang mengalami masalah pada orientasi oarang, waktu dan tempat. Pasien ini melakukan terapi ini ketika ditandai dengan adanya dengan gangguan orientasi realita seperti halusinasi, ilusi, waham, gangguan orientasi realita terhadap orang, waktu dan tempat namun secara mental baik dan sehat serta dapat berkomunikasi dengan baik.

Terapi ini dibagi menjadi beberapa sesi yaitu :

  • sesi I menganalisa orientasi orang
  • sesi II menganalisa orientasi tempat
  • sesi III menganalisa orientasi waktu

Tujuan terapi ini:

  • Mengupayakan pasien untuk mengidentifikasi stimulus internal (fikiran, perasaan, sensasi somatik) dan stimulus eksternal (iklim, bunyi, situasi alam sekitar)
  • Dapat membedakan antara lamunan dan kenyataan
  • Dapat berbicara sesuai realita
  • Mampu mengenali diri sendiri serta orang lain, waktu dan tempat
  1. Terapi aktifitas kelompok sosialisasi

Terapi aktifitas kelompok sosialisasi adalah terapi yang dilaksanakna dengan tujuan meningkatkan kemampuan pasien dalam melakukan interaksi sosial dan juga berperan aktif dalam lingkunagn sosial. Pasien yang melakukan terpai ini ditandai dengan adanya gangguan kurang memiliki minat untuk mengikuti kegiatan ruangan, sering berada di tempat tidur, menarik diri, kontak sosial kurang, harga diri rendah, gelisah, curiga, takut dan cemas, tidak ada inisiatif memulai pembicaraan namun secara fisik mereka sehat dan menerima kenyataan.

Tujuan terapi ini:

  • Meningkatkan hubungan interpersonal antar anggota kelompok,
  • Saling memperhatikan dan memberi tanggapan terhadap orang lain
  • Dapat mengekpresikan ide
  • Mampu menyebutkan identitasnya dan identitas penderita lain
ads
  1. Terapi aktifitas kelompok penyaluran energi

Terapi aktifitas kelompok penyaluran energi adalah terapi demi upaya untuk menyalurkan serta menyebarkan energi secara kontruktif sehinggan pasien dapat meluapkan rasa marah dan rasa batin tanpa menimbulkan kerugian pada diri sendiri dan lingkungannya.

Tujuan terapi ini:

  • Menyalurkan energi destruktif ke konstrukstif.
  • Meningkatkan minat pasien untuk mengekspresikan perasaan
  • Meningkatkan hubungan interpersonal

Manfaat

Penggunaan kelompok dalam upaya kesehatan jiwa ini ternyata memberikan dampak positif bagi pencegahan, pengobatan serta pemulihan kesehatan jiwa seseorang. Berikut adalah beberapa keuntungan melalui terapi aktifitas kelompok ini :

  • Meningkatkan kemampuan pemecahan masalah
  • Meningkatkan kemampuan dalam menguji kenyataan
  • Meningkatkan keterampilan mengekspresikan diri
  • Meningkatkan keterampilan sosial untuk diterapkan sehari-hari
  • Meningkatkan empati
  • Meningkatkan pembentukan sosialisasi
  • Meningkatkan kesadaran tentang hubungan antara reaksi emosional diri sendiri
  • Membangkitkan motivasi dari segi kognitif dan afektif.
  • Meningkatkan identitas diri.
  • Meningkatkan stimulasi kognitif
  • Meningkatkan stimulasi sensori
  • Meningkatkan realitas
  • Meningkatkan proses menerima umpan balik
  • Mengupayakan seseorang saling bertukar pengalaman
  • Memberikan pengalaman pada anggota lain

Demikian pengertian mengenai terapi aktivitas kelompok yang lazim digunakan di dunia keperawatan untuk membantu seseorang keluar dari gangguan kesehatan jiwa.

Sponsors Link
, , , ,