Sponsors Link

5 Terapi Aktivitas Kelompok Pada Lansia

Sponsors Link
Aktivitas kelompok merupakan sekumpulan individu yang mana memiliki relasi satu sama lainnya yang berkaitan serta bersama-sama mengikuti aturan dan norma yang sama. Theraphy aktivitas kelompok atau TAK adalah kegiatan yang ditujukan pada sekelompok klien yang mana memiliki tujuan untuk bisa memberikan terapi bagi seluruh anggota di dalam kelompok tersebut.
Dengan adanya kelompok terapi tersebut maka dapat meningkatkan kualitas hidup serta meningkatkan respon sosial. Terapi aktivitas kelompok ini berupaya memfasilitasi beberapa klien yang bertujuan untuk membina hubungan sosial sehingga nantinya dapat menolong klien untuk berhubungan sosial dengan orang lainnya semisal mengajukan pertanyaan, menceritakan dirinya sendiri, berdiskusi, menyapa teman kelompok, dan masih banyak lainnya.

Tujuan Terapi

Ada beberapa tujuan yang didapatkan dari terapi aktivitas kelompok, antara lain adalah:

ads
  • Mengembangkan stimulasi persepsi
  • Mengembangkan orientasi realitas
  • Mengembangkan stimulasi sensoris
  • Mengembangkan sosialisasi.

Terapi aktivitas kelompok ini dapat dilakukan dalam segala usia, termasuk kelompok usia lansia. yang dimaksud dengan kelompok lansia adalah kelompok penduduk yang memiliki rentang usia 60 tahun keatas. Pada masa lanjut usia, akan mulai terjadi proses menghilangkan kemampuan jaringan yang digunakan untuk memperbaiki diri serta mempertahankan fungsi normalnya dengan perlahan sehingga nantinya tidak bisa bertahan lagi pada infeksi serta memperbaiki kerusakan yang terjadi.

Jika dilihat dari sisi  biologis, kaum lansi merupakan orang yang mengalami proses penuaan yang terjadi secara terus menerus, ditandai dengan adanya penurunan daya tahan fisik seperti semakin renatn terhadap penyakit yang bisa menyebabkan kematian. Hal ini dikarenakan adanya perubahan di dalam struktur sel, jaringan , dan organ di dalamnya.
Jika dilihat dari sisi ekonomi, maka lansi dapat dipandang sebagai sebuah beban dibandingkan sebuah sumber daya. Banyak yang beranggapa jika kehidupan di masa tua tidak dapat memberikan banyak manfaat. Bahkan banyak pula yang beranggapan jika kehidupan di masa tua dipersepsikan secara negatif sebagai sebuah beban dalam sebuah keluarga dan masyarakat.
Namun jika dipandang dari segi sosial, maka lansi dapat dikatakan sebuah kelompok sosial tersendiri. Di Negara Barat, penduduk yang masuk ke dalam kategori lansia menduduki strata sosial yang berada di bawah kaum muda. Hal ini dapat dipandang dari keterlibatannya dalam sumber daya ekonomi. Namun jika di Indonesia sendiri, penduduk lanjut usia malah menduduki kelas sosial yang paling tinggi yang mana harus diharomati oleh kaum yang lebih muda.

Jenis Terapi

Berikut ini terdapat beberapa jenis terpi yang bisa diterapkan sebagai aktivitas kelompok para lansia, diantaranya:

1. Stimulasi Sensori (Musik)

Jenis terapi ini dapat berfungsi untuk ungkapan perhatian, baik itu bagi pendengar maupun bagi pemusik. Kualitas dari musik sendiri memiliki andil terhadap fungsi-fungsi untuk mengungkapkan perhatian yang mana terletak pada struktur dan ururan matematis, yang mana mampun untuk menunjukkan pada ketidak beresan di dalam kehidupan seseorang. Peran dan sertanya akan nampak dalam sebuah pengalaman musikal, semisal menyanyi, menghasilkan integrasi pribadi yang dapat mempersatukan fisik, pikiran, dan roh. Ada beberapa manfaat yang diberikan musik di dalam proses stimulasi ini, antara lain adalah:

  • Musik memberikan banyak pengalaman yang ada di dalam stuktur
  • Musik memberikan pengalaman untuk mengorganisasi diri
  • Musik memberikan kesempatan yang digunakan untuk pertemuan kelompok yang mana di dalamnya individu telah mengutamakan kepentingan kelompok dibanding kepentingan individu.

2. Stimulasi Persepsi

Di dalam proses stimulasi ini klien akan dilatih mengenai cara mempersepsikan stimulus yang telah disediakan ataupun yang sudah pernah dialami. Kemmapuan untuk mempersepsikan inilah yang akan dievaluasi dan ditingkatkan di dalam setiap sesinya.

Tujuan dari proses ini diharapkan respon klien menjadi lebih adaptif dalam berbagai stimulus. Aktifitas yang akan dilakukan berupa stimulus dan persepsi. Ada beberapa stimulus yang diberikan mulai dari membaca majalah, menonton televisi, pengalaman dari masa lalu, dan masih banyak lainnya.

Sponsors Link

3. Orientasi Realitas

Klien nantinya akan diorientasikan kepada kenyataan yang ada di sekitarnya, mulai dari diri sendiri, orang lain yang ada di sekitar klien, hingga lingkungan yang memiliki hubungan dan kaitanya dengan klien. Hal ini juga berlaku pada orientasi waktu di saat ini, waktu yang lalu, hingga rencana di masa depan. Aktivitas yang dilakukan dapat berupa orientasi orang, tempat, waktu, benda, serta kondisi yang nyata.

4. Sosialisasi

Klien akan dibantu untuk bisa melakukan sosialisasi dengan individu-individu di sekitar klien. Sosialiasi akan dilakukan secara bertahap secara interpersonal, kelompok, maupun massa. Aktivitas yang dapat dilakukan berupa latihan sosialisasi yang ada di dalam kelompok.

5. Terapi Berkebun

Terapi berkebun memiliki tujuan untuk bisa melatih kesabaran, kebersamaan, serta bagaimana memanfaatkan waktu luang. Ada beberapa kegiatan yang dilakukan semisal penanaman kangkung, lombok, bayam, dan lainnya.

6. Terapi Dengan Binatang

Terapi ini memiliki tujuan untuk bisa meningkatkan rasa kasih sayang serta mengisi kesepian di sehari-harinya dengan cara bermain bersama binatang. Semisal memiliki peliharaan kucing, bertenak ayam, sapi, dan lainnya. Hal ini ,merupakan cara pencegah gangguan jiwa pada lansia yang cukup efektif.

7. Terapi Okupasi

Terapi ini memiliki tujuan untuk bisa memanfaatkan waktu luang yang dimiliki lansia serta meningkatkan produktivitas yang nantinya dapat dimanfaatkan untuk membuat dan menghasilkan karya dari hal-hal yang sudah disediakan. Misalnya saja membuat kipas, membuat sulak, membuat bunga, menjahit, merajut, dan masih banyak lainnya.

8. Terapi Kognitif

Terapi perilaku kognitif memiliki tujuan untuk mencegah agar daya ingat seseorang tidak  menurun. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan adalah dengan mengadakan cerdas cermat, mengerjakan tebak-tebakan, puzzle, mengisii TTS, dan lainnya.

ads

9. Life Review Terapi

Terapi ini memiliki tujuan untuk bisa meningkatkan gairah hidup serta harga diri. Proses nya dengan menceritakan berbagai pengalaman-pengalam di dalam hidupnya. Misalnya saja menceritakan tentang masa muda nya.

10. Rekreasi

Memiliki tujuan untuk bisa meningkatkan sosialiasi, gairah hidup, menghilangkan rasa bosan, bahkan dapat melihat pandangan yang mana digunakan sebagai cara mengatasi stres dan depresi. Ada beberapa kegiatan yang dapat dilakukan mulai dari mengikuti senam lansia, bersepesa, posyandu lansia, rekreasi ke kebun raya, mengunjungi saudara, dan masih banyak lainnya.

11. Terapi Keagamaan

Terapi keagamaan ini digunakan untuk tujuan kebersamaan, memberikan rasa kenyamanan, bahkan persiapan untuk menjelang kematian. Kegiatan-kegiatan yang dilakukannya dapat berupa pengajian, sholat berjamaah, kebantian, dan lainnya.

12. Terapi Keluarga

Terapi keluarga ini merupakan terapi yang diberikan oleh seluruh anggota keluarga yang mana sebagai unit penanganan. Tujuan dari terapi keluarga ini adalah untuk mampu melaksanakan fungsi-fungsinya sebagai keluarga. Sasaran utama dari dari terapi ini adalah keluarga yang kondisinya mengalami disfungsi, tidak dapat melaksanakan fungsi yang mana dituntut oleh anggotanya.

Dalam terapi keluarga, semua masalah yang terjadi di dalam keluarga akan diidentifikasikan dan dikontribusikan dari masing-masing anggota di dalam keluarga pada penyebab munculnya masalah tersebut. Misalnya saja penyebab keluarga tidak harmonis. Sehingga nantinya masing-masing anggota keluarga dapat lebih mawas diri pada masalah yang terjadi dalam keluarga dan mencari solusi yang tepat untuk mengembalikan fungsi keluarga sebagaimana sebelumnya.

Proses terapi ini memiliki 3 tahapan di dalamnya, fase pertama adalah perjanjian, fase kedua adalah kerja, dan fase ketiga adalah terminasi. Pada fase pertama, perawat dan klien akan mengembangkan hubungan untuk saling percaya satu sama lainnya. Isu di dalam keluarga kan diidentifikasi dan tujuan dari terapi akan ditetapkan bersama. Fase kedua atau fase kerja merupakan fase dimana keluarga akan dibantu dengan perawat yang dijadikan sebagai terapis yang nantinya berusaha untuk mengubah pola interaksi yang terjadi di dalam anggota keluarga, peraturan di dalam keluarga, dan eksplorasi batasan di dalam keluarga.

Kemudian di dalam fase terakhir keluarga akan melihat kembali bagiaman proses yang telah dijalani selama ini untuk bisa mencapai tujuan terapi. Keluarga juga memiliki peran yang penting dalam mempertahankan perawatan secara berkesinambungan.

Prinsip Terapi Aktivitas Kelompok

Prinsip di dalam memilih pasien yang ikut dalam terapi aktivitas kelompok adalah dengan homogenitas, yang dijelaskan pada poin-poin berikut ini:

1. Gejala Yang Sama

Misalnya saja dalam terapi aktivitas kelompok tersebut dikhususkan untuk pasien penderita depresi, halusinasi, atau lainnya. Setiap terapi aktivitas kelompok tentunya memiliki tujuan masing-masing yang spsifik untuk anggotanya. Setiap tujuan tersebut tentunya dapat dicapai jika pasien-pasien di dalanya memiliki gejala atau masalah yang sama. Sehingga nantinya pasien-pasien di dalam kelompok tersebut dapat bekerja sama dalam proses terapi.

2. Kategori Sama

Disini mengartikan jika pasien yang memiliki skor hampir sama dari kategorisasi. Pasien yang  dapat diikutkan ke dalam terapi aktivitas kelompok merupakan pasien yang akut dengan skor rendah hingga pasien pada tahap pro motion. Bila dalam sebuah terapi pasien-pasien di dalamnya memiliki skor yang hampir sama tentu saja tujuan dalam terapi akan tercapai dengan mudah.

3. Jenis Kelamin Sama

Pengalaman dalam terapi aktivitas kelompok yang dijalani pasien dengan memiliki gejala yang sama, biasanya laki-laki akan mendominasi dibandingkan dengan kaum perempuan. Sehingga akan lebih baik jika dibedakan.

4. Kelompok Umur Hampir Sama

 Tingkat perkembangan pasien yang sama nantinya akan lebih memudahkan interaksi yang terjadi antara pasien satu sama lainnya.
5. Jumlah Anggota Yang Efektif

Jumlah anggota kelompok di dalam sebuah terapi tentunya harus efektif. Jumlah yang efektif biasanya sekitar 7-10 orang di dalamnya. Jika terlalu banyak pasien di dalamnya maka tujuan terapi akan terasa sulit untuk dicapai karena kondisinya akan terlalu ramai dan kurangnya perhatian terapis untuk pasien. Namun jika terlalu sedikit maka tentu saja interaksi yang terjadi akan terasa sepi dan tujuan menjadi sulit tercapai.

Sponsors Link

 Manfaat Terapi Aktivitas Kelompok Bagi Lansia

Ada bebrapa manfaat yang bisa dirasakan bagi kaum lansia yang mengikuti terapi aktivitas kelompok, antara lain adalah:

  • Agar anggota di dalam kelompok tersebut merasa diakui, dimiliki, serta dihargai eksistensinya oleh anggota lainnya di dalam kelompok
  • Membantu agar anggota kelompok lain yang berhubungan satu sama lainnya dan merubah sikap dan perilaku yang maladaptive dan destrkutif
  • Sebagai tempat yang digunakan untuk berbagi pengalamn serta saling memantau satu sama lainnya yang dipertuntukkan untuk menemukan solusi menyelsaikan masalah

Berikut ini terdapat salah satu bentuk terapi aktivitas kelompok pasa lansia yang dilakukan oleh para mahasiswa dan mahasiswi dalam bersosialisasi dengan lansia.

Nah itu tadi penjelasan mengenai terapi akvititas kelompok yang diperuntukkan utnuk kaum lansia. Tentu saja akan banyak manfaat baik yang dirasakan untuk kehidupan lansia yang lebih baik. Semoga penjelasan diatas dapat bermanfaat untuk anda

Sponsors Link
, , , ,