Home » Ilmu Psikologi » Psikologi Kepribadian » 6 Bentuk Bahasa Tubuh Agar Terlihat Berwibawa

6 Bentuk Bahasa Tubuh Agar Terlihat Berwibawa

by Rahmati

Fakta bahasa tubuh menurut psikologi, penelitian menunjukkan bahwa 80% gaya komunikasi dalam psikologi antara orang adalah non-verbal. Banyak komunikasi dan interaksi dalam masyarakat bersifat non-verbal. Komunikasi non-verbal menyampaikan makna (pesan), yang meliputi tidak adanya simbol suara atau manifestasi dari suara.

Salah satu komunikasi nonverbal adalah gerakan tubuh (bahasa tubuh) atau perilaku kinetik, kelompok ini meliputi gerak tubuh serta ekspresi wajah. Seperti, Putar rambut atau sentuh hidung. Cara seseorang menyilangkan tangan atau kaki menunjukkan banyak hal tentang kita dan orang lain.

Dengan mengetahui apa arti bahasa tubuh, kita dapat melihat perasaan seseorang yang sebenarnya bahkan jika mereka tidak ingin memberi tahu kepada kita, kita bisa mengetahui melaluinya bahasa tubuh itu sendiri. “Bahasa tubuh” terdengar seperti kontradiksi.

Misalnya, di masa anak-anak, anak-anak belajar banyak hal dari bahasa tubuh saat mereka tumbuh dan berkembang. Sepuluh tahun, mereka tahu bahwa jika mereka berbohong dan tidak mau mengakuinya, mereka harus berusaha untuk tidak melihat ke bawah atau melihat ke atas atau menutupi bibir mereka dengan tangan.

Kita semua memiliki pemahaman tentang bahasa tubuh kecuali kita buta secara emosional atau memiliki gangguan emosional. Kita tidak perlu gelar dalam psikologi untuk mengetahui bahwa seorang wanita yang memegang kepalanya di tangannya tidak bahagia.

Semakin akrab situasinya, semakin kita mengungkapkan diri kita yang sebenarnya, semakin ia memanifestasikan dirinya melalui bahasa tubuh kita, meskipun seringkali bertentangan dengan keinginan kita. Terkadang tubuh kita memberi tahu kita kebenaran yang tidak kita ketahui dan tidak siap untuk menerimanya.

Menurut Beliak dan Baker (1981), bahasa tubuh memiliki bentuk dan tipe umum, jika seseorang ingin terlihat lebih berwibawa maka pahami terlebih dahulu bentuk-bentuk dari bahasa tubuh itu sendiri. Untuk lebih jelasnya, secara singkat dijelaskan sebagai berikut:

1. Kontak Mata

Kontak mata juga mengacu pada tatapan yang mencakup ruang visual langsung antara orang-orang (selalu di area wajah) ketika berbicara. Kontak mata sangat menentukan kebutuhan psikologis dan membantu kita memantau dampak komunikasi antar pribadi.

Kontak mata memungkinkan seseorang untuk menyampaikan pesan kepada orang lain sehingga orang memperhatikan kata demi kata dengan mata mereka. Misalnya, adegan sedih, cemas, takut, mata sayu, emosional dapat mewarnai latar belakang psikologis seseorang.

Tanpa kita sadari, mata kita dapat menjadi sumber penilaian dari segala dari gerak-gerik kita. Justru sebaliknya tatapan yang tidak fokus terkadang dinilai sebagai orang yang sedang cemas, mudah teralihkan atau tidak jujur. Berlatih untuk menjaga kontak mata dengan lawan jenis memang sulit karena hal itu merupakan hal yang tidak nyaman dan tidak natural.

Beruntungnya terdapat cara simpel menjaga kontak mata dengan lawan bicara. Caranya adalah dengan mengganggap mata kita menempel dengan lawan bicara, ketika kita sudah menguasai teknik ini kita akan melihat kemajuan dalam caramu berkomunikasi.

2. Ekspresi Wajah

Ekspresi wajah termasuk yang digunakan untuk berkomunikasi secara emosional atau menanggapi suatu pesan. Wajah setiap orang selalu mengungkapkan hati dan perasaannya. Wajah itu seperti cermin pikiran dan perasaan. Kita juga dapat membaca arti pesan dari wajah orang-orang. Ekspresi wajah menunjukkan masalah ketika ekspresi wajah tidak menunjukkan perasaan, ekspresi wajah yang tidak sepenuhnya/belum berkembang menunjukkan pikiran dan perasaan.

Dengan demikian, penampilan wajah sangat tergantung pada orang yang menjawab atau menafsirkannya. Budaya satu dengan budaya lain tentu sangat berbeda ketika melihat ekspresi wajah. Kita juga bisa melihat ekspresi ketika kita melihat seseorang yang dianggap polos/lugu atau kejam/dingin.

Hal ini didasarkan pada fakta bahwa cara mengekspresikan perasaan muncul tentang orang yang bersangkutan, yang tidak menunjukkan perubahan apa yang telah dibuat orang lain setelah mendengar kata tersebut atau mengetahui peristiwa itu, apakah itu sedih atau bahagia, aneh atau layak.

3. Gestur

Gestur adalah perilaku non-verbal dari gerakan tangan, bahu, dan jari. Kita sering menggunakan gerakan anggota badan baik secara sadar maupun tidak sadar untuk menekankan suatu pesan. Contohnya seperti, “pohon itu tinggi atau rumah itu dekat” maka kita harus menggerakkan tangan kita untuk menggambarkan deskripsi verbal tersebut.

Saat kita berkata, letakkan! Lihat saya! Jadi yang menggerakkan adalah jari telunjuk terarah. Ternyata orang memiliki banyak cara yang berbeda untuk menggerakkan tubuh dan bagian tubuh mereka ketika mereka berbicara. Penyandang disabilitas atau penderita retardasi mental bahkan hanya berkomunikasi dengan tangan.

4. Berjalan percaya diri

Beberapa dari kita seringkali berjalan dengan rasa canggung, malu-malu, dan menunduk. Memang hal yang sulit untuk mengubah cara kita untuk berjalan. Tetapi, jika kita berusaha untuk memperbaiki itu maka secara perlahan-lahan kita akan bisa melakukannya.

5. Berbicara seperti bercermin

Teknik bercermin di rolling untuk menyesuaikan tubuh kita yang sama dengan lawan bicara. Mungkin hal ini sulit untuk dilakukan untuk sebagian orang, tetapi menurut Rosemary Haefner yang merupakan HRD dari Careerbuilder mengungkapkan bahwa hal ini memperlihatkan kekaguman dan persetujuan dengan lawan bicara kita. Apabila kita menerapkan hal ini, itu akan memberikan kesan yang baik dan diri kita akan terlihat semakin berwibawa.

6. Bersalaman dengan baik

Tidak ada seorang pun yang tidak mau diajak bersalaman dengan asal-asalan, maka dari itu cara bersalaman dengan baik adalah dengan cara meremas tangannya sampai kita merasakan tulang tangan lawan bicara dengan tekanan yang sewajarnya. Remasan tangan tersebut, diiringi dengan kontak mata dan senyuman. Bahasa tubuh ini manjur sekali untuk terlibat diri kita berwibawa dihadapan orang lain.

Penelitian semakin menunjukkan bahwa bahasa tubuh benar-benar bahasa yang mungkin membayangkan kata-kata dan kalimat yang terdiri dari gerakan tubuh yang disengaja dan “tanda” bawah sadar yang tidak disadari. Beberapa di antaranya adalah gerakan saraf cepat, tanda kecil dan lain sebagainya yang hanya dapat dideteksi dengan pengamatan yang cermat.

Misalnya, seorang pria yang berhadapan dengan seorang wanita, tatapannya diarahkan langsung padanya. Tangannya bergerak lebih dekat ke tangannya. Tidak ada keraguan atau rahasia dalam kata-katanya: “Aku menyukaimu dan aku ingin berada di dekatmu”. Bahasa tubuh secara langsung tersebut, sudah menandakan bahwa maksud yang tersirat dari seorang pria tersebut, ia menyukai perempuan itu.

Bahasa tubuh dapat menekankan atau bertentangan. Ketika kita harus bersikap sopan kepada seseorang yang tidak kita sukai, kita mungkin mengucapkan kata-kata yang tepat, tetapi tubuh kita memberontak. Mungkin kita meremas tangan mereka selama mungkin atau mencoba menghindari kontak mata.

Di sini, bahasa tubuh adalah kebalikan dari bahasa lisan. Kita telah mengirim 2 peringatan berbeda. Bahasa lisan mengatakan “Aku menyukaimu,” tetapi bahasa tubuh mengatakan “Aku tidak menyukaimu”. Jika penerima mengerti bahasa tubuh, dia tidak akan tertipu.

Kecuali kita adalah pengguna bahasa tubuh yang baik dan tidak tahu bagaimana menjadi benar-benar positif. Hanya ahli bahasa tubuh yang sangat berpengalaman yang dapat mendeteksi tanda-tanda kecil yang mengungkapkan perasaan seseorang yang sebenarnya.

You may also like