Home » Ilmu Psikologi » Psikologi Kepribadian » 11 Tips Memahami Bahasa Tubuh Khusus

11 Tips Memahami Bahasa Tubuh Khusus

by Rahmati

Komunikasi non verbal adalah komunikasi yang menggunakan isyarat bukan kata-kata. Komunikasi non verbal adalah komunikasi yang berasal dari stimulus seseorang untuk berkomunikasi tanpa suara (komunikasi verbal) yang memiliki arti atau tujuan tersendiri. Dan biasanya komunikasi non verbal selalu disertai dengan komunikasi verbal (komunikasi melalui kata-kata), yang memberikan dukungan atau konfirmasi dalam komunikasi.

Menurut Carey O’Donnell, presiden Carey O’Donnell Public Affairs Group di West Palm Beach, Florida, “Banyak dari kita tidak menyadari fakta bahasa tubuh menurut psikologi bahwa bahasa nonverbal kita memiliki dampak yang cukup besar. Ada ribuan ekspresi kecil di luar sana, dan orang-orang dapat membaca ekspresi itu tanpa menyadarinya.

Banyak dari kebiasaan-kebiasaan ini berakar dalam dan bahkan ketika kita berpikir bahwa kita telah menyadarinya, kebiasaan-kebiasaan itu muncul kembali ketika kita berada dalam situasi yang penuh tekanan atau stres. Misalnya, jika kita satu-satunya wanita dalam rapat, kita cenderung gugup, kata Carol Kinsey Goman, pelatih eksekutif dan penulis The Nonverbal Advantage.

“Laki-laki lebih menempati ruang dan memiliki sikap percaya diri dan itu membuat laki-laki cukup berpengaruh besar.” Selain itu, wanita juga lebih ekspresif daripada laki-laki. Ketika kita menjelaskan sesuatu dan tidak ada respon, kita cenderung panik dan bereaksi berlebihan.

Oleh karena itu, komunikasi non verbal atau bahasa tubuh khusus ini perlu kita pelajar agar kita bisa memahami seseorang ketika orang tersebut senang, marah, kesal, atau sedih tanpa kita harus melalui ucapan sekali pun. Berikut bahasa tubuh khusus yang sangat penting kita pelajari yaitu:

1. Postur tubuh

Postur sering berbicara tentang niat  dalam kaitannya dengan jarak pribadi. Seseorang yang duduk atau berdiri bersandar ke  arah orang lain dapat menimbulkan interpretasi yang berbeda. Oleh karena itu, sikap antusias dalam berkomunikasi dapat dilihat dari cara tubuhnya bereaksi terhadap orang lain.

Misalnya, posisi membungkuk atau berdiri lebih tinggi dari orang lain menunjukkan  dominasi dan potensi ancaman bagi orang lain. Bagi seorang guru, seseorang tidak boleh membungkuk seperti itu  terlalu sering, misalnya ketika sedang marah. Untuk fleksibilitas, jarak, dan kontrol di dalam kelas, lebih baik tetap tegak.

Sedangkan posisi memegang kepala dengan  tangan kiri sebagai isyarat non-verbal tidak menunjukkan sakit kepala, tetap mengisyaratkan bahwa seseorang sedang terlihat frustasi atau bahkan orang tersebut mengidap sebuah phobia sosial. Meski posisi bungkuk persis berhadap-hadapan,  tetap saja tampak menimbulkan ketidaknyamanan pada lawan bicaranya.

2. Tangan membentuk menara

Menara yang menunjukkan gerakan tangan bahwa gaya ini sering digunakan dalam komunikasi superior/inferior dan dapat menjadi gerakan independen yang bermakna menyampaikan kepercayaan diri atau sikap “mahatahu”. Manajer sering menggunakan gerakan ini ketika memberikan instruksi.

Ada dua versi dari gerakan ini; dinaikkan membentuk menara, posisi ini biasanya diambil ketika seseorang mengungkapkan pendapat atau ide dalam berbicara. Isyarat ini biasanya digunakan ketika seseorang sedang mendengarkan. Nierenberg dan Calero menemukan bahwa wanita menggunakan posisi menara ke bawah daripada ke atas. Ketika posisi menara ke atas dilakukan dengan kepala di atas, memberikan kesan arogan atau bangga.

3. Menggunakan ibu jari

Ibu jari atau jempol menunjukkan makna isyarat kekuatan dan kebanggaan karakter, sehingga mencerminkan superioritas, dominasi atau terkadang agresivitas.

  • Jempol ditempatkan di luar saku dan sering bergoyang-goyang di telapak kaki, memberikan kesan posisi dirinya yang sangat tinggi.
  • Terkadang ibu jari mencuat dari saku belakang dalam situasi terselubung atau persembunyian yang dimaksudkan untuk menyembunyikan dominasi pelaku.
  • Wanita paling agresif dan dominan suka menggunakan gerak tubuh dan posisi yang digunakan pria. Kita bisa melihatnya ketika mereka memasukkan tangan ke dalam saku celana dengan memposisikan ibu jari mereka keluar dari saku.
  • Ketika seseorang menyilangkan tangan dengan jempol ke atas, itu menandakan sikap defensif atau negatif (lengan disilangkan), ditambah sikap superior (dengan ibu jari menunjuk ke atas) ditunjukkan dengan ibu jari dan menggoyangkan kakinya.
  • Ketika ibu jari digunakan untuk menunjuk pada seseorang, itu mewakili ejekan dan tidak hormat.
  • Mengacungkan ibu jari atau jempol bukanlah hal yang biasa di kalangan wanita, meskipun terkadang mereka menggunakan gerakan ini untuk mereka yang tidak ingin maju.

4. Memegang mulut

Gestur ini terdiri dari posisi tangan yang menempel di mulut dengan ibu jari di area pipi. Isyarat ini menunjukkan bahwa seseorang ingin menyembunyikan sesuatu yang ingin dia katakan. Terkadang jari juga digunakan untuk mengepalkan tangan juga.

5. Menyentuh hidung

Menyentuh hidung adalah kamuflase yang lebih cerdas daripada menutup mulut makna lain dari bahasa tubuh ini adalah:

  • Isyarat ini muncul dengan cepat sebagai sentuhan ringan di bawah hidung atau bisa juga diekspresikan dengan menggosok di bawah hidung.
  • Bahasa tubuh ini dapat disebabkan oleh gerakan spontan dari tangan ke mulut untuk pikiran negatif, tetapi pada saat terakhir juga dapat menggerakkan jari ke hidung.
  • Bahasa tubuh ini juga dapat digunakan oleh pembicara yang ingin menyembunyikan kebohongan, baik itu dilakukan oleh bahasa tubuh pria yang berbohong pada wanita atau sebaliknya atau dapat juga digunakan oleh pendengar yang meragukan pernyataan pembicara.

6. Menggosok mata

Ketika seseorang berbohong, cara mengetahui orang berbohong yaitu terlihat dari bahasa tubuh dia yang menggosok matanya dengan penuh semangat. Jika sifat bohongnya itu cukup  besar, mereka biasanya sering mengarahkan pandangannya ke  lantai.

Serta bahasa tubuh ini biasanya digunakan oleh bintang film yang menggambarkan ketidakjujuran dalam filmnya sering menggunakan rangkaian gerak tubuh yang terdiri dari menggosok mata, meringis tersenyum, menggertakkan gigi  dan memalingkan wajah.

7. Menggarukkan leher

Gerakan ini berupa goresan jari telunjuk di salah satu sisi  leher atau di bawah telinga. Gestur ini mengungkapkan ketidakpastian atau keraguan dan biasanya digunakan oleh  seseorang yang ingin mengatakan “Saya mungkin tidak setuju”. Dia bisa saja berkata, “Aku mengerti bagaimana perasaanmu.” Jika dia menggaruk lehernya lebih sering menunjukkan bahwa situasi tersebut sedang tidak aman.

8. Memegang kera baju

Jika seseorang mengungkap kebohongan dan mencurigai orang lain mengetahuinya, kemungkinan besar mereka akan mencengkeram kerahnya karena dapat mengurangi rasa gatal di leher akibat kebohongan yang terungkap. Bahasa tubuh ini juga ditunjukkan ketika seseorang sedang marah atau frustrasi. Menarik kerah kemejanya ke luar lehernya, dia mengharapkan aliran darah sejuk masuk kedalam tubuhnya, dengan tujuan bisa menenangkannya.

9. Jari jemari di mulut

Ketika seseorang stres, mereka hampir selalu memasukkan jari ke dalam mulut. Kadang-kadang ia memiliki kebiasaan memasukkan beberapa benda ke dalam dirinya tanpa disadari, seperti pulpen, pensil, rokok dan lain-lain, untuk menghilangkan stres yang dideritanya.

10. Pandangan terhadap kepribadian

Orang yang tidak jujur ​​biasanya tidak dapat mempertahankan kontak mata dengan orang lain untuk jangka waktu yang lama, atau jika kontak mata dapat diukur, mungkin kurang dari sepertiga waktu biasanya. Seseorang yang menganggap kita menarik, lucu, atau cantik membuat kita terbelalak.

Siapa pun yang ingin membuat tantangan non-verbal kepada musuhnya, biasanya gerakan menyipitkan matanya dan menatap kita dengan lama. Jadi mata adalah area yang menjadi tujuan utama dari proses komunikasi, dengan mata kita dapat mengetahui kepada siapa kita berbicara.

11. Mencengkeram tangan, lengan, dan pergelangan tangan

Ada beberapa makna dalam hal ini yaitu:

  • Jika seseorang memegang tangan yang lain dengan satu tangan dan meletakkannya di belakang tubuh, itu berarti orang tersebut menunjukkan isyarat atau tanda kepercayaan diri dan superioritas.
  • Isyarat seperti itu biasanya ditunjukkan oleh tentara, patroli polisi, kepala sekolah di sekitar halaman sekolah dan lainnya sebagainya.
  • Jika seseorang meletakkan tangan yang memegang di belakang lebih tinggi dari pergelangan tangan, itu menunjukkan frustrasi mencoba mengendalikannya, seolah-olah mencoba melindunginya dari pukulan.
  • Jika tangan yang memegang bergerak ke atas pergelangan tangan di lain sisi, itu menunjukkan bahwa yang bersangkutan dalam keadaan sangat marah dan menunjukkan upaya yang lebih besar untuk mengendalikan dirinya. Penyebab marah menurut psikologi bisa karena tidak menyukai situasi atau keadaan dengan lawan bicaranya sehingga menunjukkan dengan bahasa tubuh yang dikeluarkan tersebut.

You may also like