Psikologi Klinis

6 Ciri Depresi pada Ibu Hamil, Jangan Disepelekan

Perasaan depresi dan tertekan bisa muncul dan menghantui siapa saja. Termasuk ibu hamil yang seharusnya tidak dalam kondisi stress dan lebih memperhatikan kesehatan tubuh baik ibu maupun janin. Namun ternyata ibu hamil bisa dilanda depresi dan berbahaya. Berikut Ciri-ciri Depresi pada Ibu Hamil, Jangan Disepelekan

1. Sulit Berkonsentrasi dan Tidak Fokus Berkegiatan

Ciri pertama yang bisa dikenali adanya kesulitan berkonsentrasi dan sulit untuk fokus dalam berkegiatan. Walaupun kegiatan tersebut dilakukan secara rutin setiap hari. Karena depresi, pikiran ibu menjadi terganggu dan mereka akan sulit memfokuskan diri pada hal-hal yang dilakukan.

Konsentrasi dan fokus mereka terpecah pada hal lain. Kondisi ini menjadikan seseorang yang mengalami depresi pada kehamilan akan semakin sulit berkegiatan. Padahal seorang perempuan yang sedang hamil khususnya baru hamil pertama kali mungkin akan kesulitan dan membutuhkan waktu untuk adaptasi. Ditambah rasa depresi yang menyerang, jelas kondisi ini akan cukup berat.

2. Merasa Bersalah dan Gelisah

Sebagian wanita hamil yang sedang depresi mengalami ciri lain, yaitu merasa bersalah dan juga gelisah. Mereka diliputi perasaan bersalah karena berbagai faktor. Hingga menyalahkan diri telah menjadi ibu hamil yang buruk dan tidak sesuai untuk janin dalam kandungannya. Perasaan gelisah juga akan menghantui.

Misalnya mereka yang memiliki ciri depresi ini akan merasa bahwa gelisah akibat tidak dapat menjadi ibu yang baik. Tidak siap menjadi ibu hamil dan melahirkan, ketakutan akan kehidupan pasca melahirkan, tidak adanya support dan lain hal. Ciri ini menjadi ciri yang paling umum dan sering dirasakan ibu hamil yang depresi.

3. Tidak Peduli dengan Kesehatan Diri dan Janin

Ciri depresi pada ibu hamil yang tidak boleh disepelekan selanjutnya yaitu kondisi tidak peduli ibu hamil pada diri sendiri dan juga janinya. Mereka tidak menganggap bahwa kehamilan adalah kondisi yang penting dan harus memperhatikan kesehatannya. Sehingga makan sembarang, istirahat kurang dan tidak bertanggung jawab pada kesehatan janin dalam perut.

Hal ini terjadi karena depresi yang menyerang dan perasaan tertekan yang menyerang diri ibu tentu akan menimbulkan kesulitan. Sehingga ciri tidak peduli pada kesehatan diri dan janin bukanlah faktor yang disengaja. Ibu kesulitan berpikir jernih dan juga mengambil keputusan yang masuk akal dalam kondisi tersebut.

4. Kesulitan Tidur/Tidur Berlebih

Ibu hamil yang mengalami depresi akan mengalami perubahan pola tidur secara ekstrim. Misalnya saja benar-benar kesulitan tidur bahkan insomnia berbulan-bulan, selama depresi yang dialami tidak kunjung usai. Bisa juga sebaliknya, ibu memutuskan untuk tidur dalam waktu yang panjang bahkan tidak ingin bergerak ataupun beraktivitas.

Tentu hal ini akan membahayakan janin dalam kandungan dan ibu hamil itu sendiri. Dalam fase kehamilan beberapa orang memang mengalami perubahan pola tidur karena hormon. Bisa juga karena rasa kurang nyaman, misalnya mabuk(awal kehamilan) ataupun saat menjelang kehamilan yang masuk ke trimester ke 3.

Namun dalam ciri depresi perubahan tidur yang dimaksud dalam frekuensi yang intens dan perubahan diiringi oleh alasan yang kurang jelas.

5. Muncul Pikiran Buruk

Depresi seringkali menyebabkan pikiran buruk pada penderitanya, hal ini juga menyerang ibu hamil dan bukan hanya penderita depresi non hamil. Pikiran buruk ini membebani mereka dan bahkan mempengaruhi ibu untuk bertindak. Tidak jarang dalam kasus depresi, pikiran buruk muncul dan diwujudkan oleh ibu hamil.

Misalnya mencoba untuk menghilangkan janin dalam perut, pada kasus lebih buruk bunuh diri dan penyebab stres pada ibu hamil dengan menyakiti orang lain/pasangan.

6. Kehilangan Motivasi Diri dan Putus Asa

Perasaan gejala kelelahan, sedih dan juga gelisah tiba-tiba wajar dialami ibu hamil. Alasannya karena hormon yang ada didalam tubuh mereka. Namun jika sudah sampai ke kondisi kehilangan motivasi diri dan juga rasa putus asa, maka bisa jadi kondisi ini menjadi ciri seseorang mengalami depresi. Kehilangan motivasi diri ini akan diikuti perasaan bersalah, putus asa karena berbagai alasan, keinginan menyerah dan juga efek buruk lainnya.

Share
Published by
Dwi Agiarti

Recent Posts

Chrometophobia (Fobia Uang): Gejala, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Fobia merupakan ketakutan yang dialami oleh manusia namun sudah dalam tahap sulit untuk dikendalikan dan…

3 months ago

Anemophobia : Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Cara Pengobatannya

Menikmati pemandangan alam dan menikmati udara yang menyejukan menjadi salah satu yang bisa kita rasakan…

3 months ago

Pantophobia : Pengertian, Gejala, Penyebab dan Cara Pengobatannya

Ada berbagai jenis dan juga tipe dari phobia atau rasa cemas, dan ketakutan berlebihan. Faktanya…

4 months ago

Heliophobia : Pengertian, Penyebab, Gejala, Komplikasi dan Pengobatannya

Berbicara mengenai fobia ataupun mengatasi rasa takut yang dialami oleh seseorang ada banyak sekali jenis…

4 months ago

Somniphobia : Gejala, Penyebab dan Cara Pengobatannya

Istilah Somniphobia atau dikenal dengan nama hypnophobia merupakan rasa takut yang berlebih saat seseorang jauh…

4 months ago

Cibophobia : Pengertian, Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Berbicara mengenai fobia, ada beberap jenis fobia yang dikenal ditengah masyarakat. Misalnya fobia ketinggian, fobia…

4 months ago