Sponsors Link

8 Perubahan Sikap Dalam Psikologi Sosial yang Perlu Diketahui

Sponsors Link

Menurut psikologi, sebuah sikap merujuk kepada satu rangkaian emosi, kepercayaan dan perilaku terhadap objek tertentu, orang, benda atau kejadian. Seringnya sikap merupakan hasil dari pengalaman atau pola asuh dan dapat memiliki pengaruh kuat terhadap perilaku. Sikap adalah sebuah evaluasi umum akan objek, ide, dan orang – orang yang ditemui dalam masa hidup seseorang dan sangat penting karena dapat mempengaruhi pikiran, perilaku dan perasaan orang tersebut. Walaupun sikap adalah sesuatu yang akan bertahan lama, namun sikap juga bisa berubah.

ads

Perubahan sikap timbul ketika seseorang berubah pikiran dari positif menjadi negatif, dari sedikit positif menjadi sangat positif atau dari tidak menentukan sikap hingga memilikinya. Karena fungsi nilai dari sikap tersebut, proses yang dapat merubahnya adalah sebuah fokus utama yang dipelajari dalam psikologi sosial. Seseorang kemungkinan sudah memiliki pendapat kuat mengenai berbagai hal dalam hidupnya mengenai berbagai pertanyaan yang timbul. Anda mungkin saja sudah mengembangkan sikap tertentu mengenai sejumlah isu dan sikap ini akan mempengaruhi kepercayaan Anda sebagaimana juga terhadap perilaku Anda.

Pengertian Sikap

Sikap pada dasarnya bukan suatu pembawaan diri sejak lahir, namun merupakan hasil interaksi antara individu dan lingkungannya sehingga sikap adalah sesuatu yang dinamis. Sikap juga bisa dinyatakan sebagai hasil belajar atau dipelajari, karena itu dapat mengalami perubahan karena kondisi atau pengaruh yang diberikan dari pembelajaran sosial, perolehan informasi dan perilaku serta sikap yang didapatkan dari orang lain. Beberapa komponen pembentuk sikap yang mengawali perubahan sikap dalam psikologi sosial yaitu:

  • Komponen kognitif yang berisi semua pemikiran atau ide – ide yang berkaitan dengan objek sikap.
  • Komponen afektif yang meliputi perasaan atau emosi yang dirasakan oleh seseorang terhadap objek dari sikap tersebut.
  • Komponen perilaku yang dapat diketahui melalui respon dari subjek yang berkaitan dengan objek sikap.

Sikap juga bisa tampak eksplisit dan implisit. Perilaku eksplisit adalah yang kita sadari dan mempengaruhi perilaku serta kepercayaan kita, sedangkan sikap implisit adalah yang tidak kita sadari namun masih memiliki efek pada keyakinan dan perilaku kita. Ketahui perbedaan sikap dan perilaku dalam ilmu psikologi, pengertian sikap menurut para ahli, hubungan perilaku dengan sifat, juga macam – macam sifat manusia.

Ciri – ciri Sikap

Sikap memiliki berbagai perbedaan dengan stimulus – stimulus lain yang ada pada diri manusia. Untuk membedakan sikap dengan stimulus yang lain, ada beberapa cirinya yaitu:

  • Sikap tidak dibawa sejak lahir

Pada waktu dilahirkan, manusia belum membawa sikap – sikap tertentu, yang berarti bahwa sikap tersebut terbentuk berkat perkembangan pribadi individu yang bersangkutan. Itu berarti bahwa sikap bisa dipelajari dan dapat mengalami perubahan sikap dalam psikologi sosial.

  • Selalu berhubungan dengan objeknya

Sikap selalu terbentuk dan berhubungan dengan objek – objek tertentu melalui persepsi seseorang terhadap objek tersebut . Koneksi positif atau negatif yang dialami seseorang dengan objek tertentu akan membantu menentukan perubahan sikap dalam psikologi sosial terhadap objek tersebut juga.

  • Sikap bisa tertuju pada sekumpulan objek

Sikap yang ditujukan pada suatu objek bisa meluas kepada sekumpulan objek yang sama baik itu sikap positif atau negatif, terlihat ada kecenderungan untuk menyama ratakan semua objek sikap tersebut. Ketahui mengenai contoh independensi dalam sikap mental, cara membaca karakter seseorang, teori sikap dalam psikologi, juga hubungan perilaku dengan sikap.

  • Sikap itu relatif

Sikap yang telah terbentuk dan bergabung dengan nilai – nilai dalam kehidupan seseorang, maka secara relatif sikap tersebut akan bertahan lama di dalam diri orang tersebut. Sikap akan sulit berubah dan walaupun ada perubahan sikap dalam psikologi sosial akan membutuhkan waktu yang lama. Sebaliknya, apabila sikap belum tertanam dalam di diri seseorang, maka sikap itu tidak akan bertahan lama dan mudah mengalami perubahan sikap dalam psikologi sosial secara relatif.

Pembentukan Sikap

Unsur – unsur yang membentuk sikap menciptakan suatu nuansa tertentu yang bisa menjelaskan adanya perbedaan sikap orang – orang terhadap objek yang sama. Ketiga unsur tersebut berhubungan erat dan konsisten, sehingga menggambarkan sikap individu terhadap stimulus yang dihadapi dan juga menentukan perubahan sikap dalam psikologi sosial. Sikap bersumber dari tiga hal yaitu:

  • Pengalaman pribadi  – Sikap terbentuk secara langsung sebagai hasil dari pengalaman tertentu. Pengalaman tersebut bisa muncul dari pengalaman pribadi langsung atau berdasarkan pengamatan.
  • Faktor sosial – Peraturan sosial dan norma sosial bisa memiliki pengaruh kuat pada perilaku. Peraturan sosial berhubungan pada bagaimana orang – orang diharapkan untuk berperilaku dalam peran atau konteks tertentu. Norma sosial melibatkan peraturan masyarakat untuk perilaku apa yang dipandang pantas.
  • Proses belajar – Sikap bisa dipelajari dalam banyak cara, misalnya melalui pengamatan pada citra yang menarik dan menyebabkan seseorang memiliki asosiasi positif dengan sesuatu hal.
  • Pengamatan  – Sikap juga bisa terbentuk dari pengamatan terhadap orang – orang di sekitar mereka. Ketika Anda mengagumi seseorang yang menunjukkan sikap tertentu, lebih mungkin jika Anda juga mengadopsi keyakinan yang sama. Misalnya anak – anak yang mengamati perilaku orang tua mereka pada akhirnya akan mulai memperlihatkan sikap yang sama.

Kita sering mengasumsikan bahwa perilaku orang – orang sejalan dengan sikap mereka. Namun para psikolog sosial menemukan bahwa perilaku dan sikap nyata tidak selalu sejalan. Para peneliti menemukan bahwa orang – orang lebih mungkin berperilaku menurut sikap mereka dalam beberapa kondisi tertentu:

  • Ketika sikap terbentuk sebagai hasil pengalaman pribadi
  • Ketika Anda adalah ahli pada subjek tertentu
  • Ketika sedang mengharapkan hasil yang baik
  • Ketika sikap diekspresikan secara berulang – ulang
  • Ketika sedang bertahan untuk menang atau kehilangan sesuatu dalam satu masalah.

Perubahan Sikap Untuk Menyamai Perilaku

Dalam beberapa kasus, orang mungkin benar – benar akan merubah sikap mereka agar dapat lebih sejalan dengan perilaku mereka. Sikap bisa memiliki efek yang kuat pada perilaku, namun hal itu tidaklah permanen. Pengaruh sama yang mengarah kepada pembentukan perilaku juga dapat menciptakan perubahan sikap. Proses perubahan sikap dalam psikologi sosial bisa terjadi melalui beberapa pendekatan, antara lain dengan pendekatan proses ganda. Proses ganda ini terjadi ketika seseorang melakukan upaya kognitif dengan intensitas yang relatif sedikit atau rendah, dan ketika seseorang melakukan upaya kognitif dengan intensitas tinggi.

A.Proses Rendah Upaya

Perubahan sikap dalam psikologi sosial bisa terjadi ketika faktor – faktor yang memotivasi seseorang untuk berpikir rendah dan melakukan proses usaha rendah. Jenis proses rendah upaya dalam perubahan sikap pada psikologi sosial. Proses rendah upaya ini terbagi lagi menjadi beberapa tipe:

1.Pengkondisian klasik – Adalah salah satu cara untuk menghasilkan perubahan sikap dalam psikologi sosial dengan berulang kali mengasosiasikan objek sikap yang awalnya netral dengan stimulus lain yang sudah bermakna positif atau negatif.

2.Priming Afektif – Dalam proses ini melibatkan dua jenis rangsangan yang ditemui tepat sebelum menemukan objek sikap baru dan tidak menemukan dengan cara mengikutinya. Reaksi terhadap stimulus positif atau negatif ini akan menghasilkan perubahan sikap dalam psikologi sosial.

3.Paparan yang Lebih – Cara ini merupakan paparan berulang terhadap suatu objek sikap yang pada akhirnya akan menghasilkan perubahan sikap, misalnya dari positif menjadi negatif dan sebaliknya. Efeknya paling kuat terjadi ketika objek diulang diluar kesadaran.

4.Keseimbangan – Satu proses inferensial untuk perubahan perilaku melibatkan keseimbangan kognitif, yang dicapai ketika orang – orang setuju dengan apa yang mereka sukai dan tidak setuju pada apa yang tidak disukai.

5.Atribusi – Pada tingkat yang paling umum, atribusi terkait dengan kesimpulan yang dibuat seseorang mengenai dirinya sendiri dan orang lain setelah melihat perilaku dan situasi dimana terjadinya hal tersebut.

6.Heuristik – Adalah aturan mengenai keputusan sederhana yang didasarkan pada pengalaman atau pengamatan yang dilakukan sebelumnya. Aturan sederhana ini dapat digunakan untuk membentuk evaluasi ketika motivasi dan kemampuan berpikir yang ada berada dalam tahap rendah.

B. Proses Upaya Tinggi

Proses ini membutuhkan penggunaan sumber daya mental yang lebih besar sehingga disebut upaya tinggi.

Respons Kognitif – Sikap orang yang berubah melalui upaya kognitif tinggi menghasilkan beberapa aspek yang penting untuk dipertimbangkan. Tanggapan secara kognitif terhadap suatu objek sikap dan pesan persuasi jenis apapun yang diterima oleh topik tertentu.

1.Proses Nilai – Harapan – Semakin besar kemungkinan suatu objek sikap dihubungkan dengan konsekuensi positif maka sikap yang dihasilkan semakin positif.

2. Proses Disonansi – Teori disonansi kognitif menyatakan bahwa orang mendapatkan motivasi agar dapat memiliki sikap yang konsisten.  Rata – rata orang yang mengalami ini akan merasakan peningkatan detak jantung, telapak tangan yang berkeringat, dan lain sebagainya.


Jenis Perubahan Sikap

Perubahan sikap dalam psikologi sosial bisa digolongkan dalam beberapa jenis yaitu:

  • Incongruent Change – Perubahan sikap yang bertentangan dan ditandai dengan perbedaan dari sikap semula.
  • Congruent Change – Perubahan sikap yang tandanya melalui arah perubahan yang sejalan dengan sikap semula, atau berupa sikap yang menguatkan sikap awalnya.
  • Education – Perubahan dari perilaku yang dilakukan melalui proses pembelajaran sejak pemberian informasi.

Karakteristik terpenting dari sikap salah satunya adalah kekuatannya untuk mengalami perubahan sikap dalam psikologi sosial. Kekuatan dikaitkan dengan sikap yang gigih, menolak perubahan dan memiliki kemampuan untuk memprediksi perilaku yang akan timbul setelahnya. Sikap lebih tinggi yang dihasilkan oleh proses kognitif ada memperkuat karakteristik ini. Sikap sering didasarkan pada infoemasi yang lebih konsisten, informasi yang lebih berkembang, juga dipegang oleh orang besar yang menghasilkan .

Sponsors Link




Oleh :
Kategori : Psikologi Sosial