Sponsors Link

Teori Orientasi Kognitif Dalam Psikologi Komunikasi

Sponsors Link

Komunikasi adalah suatu proses yang kompleks dan melibatkan banyak aspek pemikiran serta kemampuan sosial. Jika kerusakan pada otak terjadi maka akan mempengaruhi salah satu kemampuan ini termasuk kemampuan untuk berkomunikasi dengan sukses. Kesulitan dalam komunikasi kognitif adalah istilah yang sering digunakan untuk masalah tersebut. Bagian lobus frontal khususnya sangat penting untuk kemampuan komunikasi kognitif karena peranannya dalam fungsi eksekutif otak, kemampuan berpikir fleksibel dan perilaku sosial. Walaupun demikian, banyak bagian otak lain yang berinteraksi untuk menampilkan suatu keterampilan lain yang juga penting seperti area lobus temporal dan lobus parietal.

ads

Psikologi yang menggunakan orientasi kognitif, dalam teori – teorinya akan menitik beratkan pada proses – proses sentral misalnya pada sikap, ide, dan harapan yang digunakan untuk menerangkan perilaku. Orentasi kognitif berbeda dengan orientasi psikoanalitik yang mempelajari proses yang paling dalam seperti ketidaksadaran, Id, juga terhadap teori – teori mengenai behavioristik yang menekankan studi tentang perilaku pada proses yang terjadi di luar seperti rangsangan dan balasan. Pembelajaran mengenai teori kognitif berhubungan dengan proses yang terjadi pada sistem otak seseorang dan juga sistem saraf seseorang yang belajar, bahwa seseorang akan memproses informasi yang masuk secara aktif.

Pengertian Orientasi Kognitif

Orientasi kognitif dalam psikologi komunikasi memiliki konsep dasar yang mempelajari konsep komunikasi, pemikiran dan membangun pengetahuan. Diungkapkan dalam teori kognitif bahwa tingkah laku manusia yang aktif dan digambarkan sebagai lingkungan yang dipersepsikan oleh orang yang terlibat itu sendiri, penyusunan kognitif yang mencakup proses belajar, berpikir, memecahkan masalah, lupa, perubahan psikologi dan struktur kognitif. Semua itu bisa dipengaruhi oleh kondisi biologis dari individu, prinsip organisasi, dan kondisi yang menghasilkan struktur asli, kebutuhan dan emosi seseorang.

Teori sosial kognitif yang digunakan dalam psikologi, pendidikan dan komunikasi memegang peranan dalam pemerolehan pengetahuan seseorang yang bisa berhubungan langsung dengan pengamatan terhadap orang lain dalam konteks interaksi sosial, pengalaman dan pengaruh media luar. Teori ini dikemukakan oleh Albert Bandura sebagai perluasan dari teori belajar sosial yang disusunnya. Teori tersebut menyatakan bahwa ketika orang – orang mengamati satu contoh yang menampilkan perilaku serta konsekuensinya, mereka dapat mengingat urutan peristiwa tersebut dan menggunakan informasi ini untuk menggiring perilaku selanjutnya.

Karena pengaruh peranan media massa di masyarakat, memahami mekanisme psikologis melalui komunikasi simbolis akan mempengaruhi pikiran manusia. Albert Bandura mengembangkan teori ini sejak tahun 1960an yang menjelaskan pada bagaimana dan mengapa ada kecenderungan meniru apa yang orang lihat melalui media tertentu atau melalui orang lain. Ini adalah pengembangan dari teori belajar sosial yang mengemukakan kerangka kerja untuk memahami dan memprediksi serta mengubah perilaku manusia. Orientasi kognitif dalam psikologi komunikasi dipahami lewat teori sosial kognitif yang menekankan kepada kapasitas manusia untuk belajar tanpa melewati pengalaman langsung.

Karena itu teori ini juga disebut sebagai teori belajar observasional yang bergantung pada beberapa hal, termasuk pada kemampuan subyek untuk memahami dan mengingat apa yang dilihatnya, mengidentifikasi lewat mediasi karakter atau situasi yang akan mempengaruhi peniruan dari perilaku. Orientasi kognitif dalam psikologi komunikasi kerap menggunakan teori ini sebagai salah satu teori belajar pada media dan komunikasi massa, komunikasi kesehatan atau komunikasi interpersonal. Tujuannya adalah untuk menjelaskan bagaimana cara seseorang mengatur perilakunya melalui kontrol dan penguatan untuk mencapai perilaku agar dapat mencapai tujuan yang dapat dipertahankan sepanjang waktu. Ketahui juga mengenai tahap perkembangan kognitif pada orang dewasa , perkembangan kognitif pada dewasa awal dan jenis gangguan kognitif pada anak.

Landasan Teori Bandura

Orientasi kognitif dalam psikologi komunikasi dalam teori Bandura memiliki awal dari berbagai gagasan mengenai teori – teori yang berbeda seperti berikut:

  • Model of Causation / Model Penyebab – Adaptasi yang dilakukan oleh manusia dalam model teori ini dijelaskan melalui istilah ‘triadic reciprocal causation’ atau ‘timbal balik triadik’. Model ini menggambarkan terjadinya interaksi yang berlangsung terus menerus antara faktor – faktor lingkungan, perilaku dan pribadi.
  • Melambangkan Kemampuan / Symbolizing Capability – Model teori ini menggambarkan kapasitas manusia untuk bebas dari proses belajar berupa ‘trial and error’, dimana simbolisasi memungkinkan pemikiran abstrak individu untuk mengonsepkan pengalaman yang mungkin terjadi, diuji dengan pemikiran rasional.
  • Kemampuan Perwakilan / Vicarious Capability – Menyatakan bahwa seseorang dapat mempelajari perilaku dengan mengamati tindakan orang lain dan konsekuensinya dari tindakan itu. Kemampuan yang dimiliki manusia untuk belajar yang diturunkan akan menghalangi proses belajar sambil melakukan untuk mencapai perilaku.
  • Kemampuan Berpikir – Perilaku yang berasal dari manusia sebagian memiliki tujuan tertentu dan karenanya diatur oleh pemikiran yang telah terjadi. Pemikiran akan memerlukan perenungan mengenai konsekuensi tindakan, menetapkan tujuan dan merencanakan tindakan apa yang akan dilakukan. Individu akan mempu merealisasikan konsep pemikiran serta hasilnya dan menciptakan motivasi atau bahkan hambatan untuk mengarahkan pemilihan dari tindakan apa yang akan diambil.
  • Kemampuan Mengatur Diri Sendiri – Kombinasi standar diri pribadi dan standar masyarakat digunakan untuk evaluasi diri sendiri dan dapat diubah sesuai dengan kebutuhan. Pengawasan diri akan diharapkan memiliki efek berupa motivasi atau penghambat yang dialami seseorang ketika ia sedang mempertimbangkan untuk tindakan tertentu.
  • Kemampuan Refleksi Diri – Orang – orang mengevaluasi perilaku mereka dan menyesuaikan sesuai dengan konsekuensi yang akan dialami dan juga patuh terhadap standar dari dalam dan luar. Ini adalah bagian dari persepsi individu mengenai kompetensi mereka. Refleksi diri ditekankan oleh Bandura dapat menghasilkan pola pikir yang salah.
  • Human Nature – Sifat manusia ini berasal dari faktor genetik yang dapat mempengaruhi potensi perilaku. Karena itu tindakan manusia merupakan kombinasi antara kemampuan kognitif yang telah dipelajari dengan faktor psiko-fisiologis yang dibawa sejak lahir. Ketahui juga mengenai pembahasan perkembangan kognitif pada masa dewasa akhir, pembentukan konsep dalam psikologi kognitif dan aplikasi psikologi kognitif dalam kehidupan sehari – hari.

Masalah Orientasi Kognitif dalam Komunikasi

Asumsi yang ada pada orientasi kognitif dalam psikologi komunikasi adalah bahwa satu proses belajar akan terjadi jika seorang mengamati model yang menampilkan perilaku tertentu dan mendapatkan imbalan atau hukuman sebagai hasil dari perilaku tersebut. Pengamatan ini akan mengembangkan harapan mengenai apa yang akan terjadi jika ia melakukan perilaku tersebut. Beberapa kesulitan dalam berkomunikasi merefleksikan suatu rentang potensi perubahan kognitif seperti berikut:

  • Kesulitan memusatkan perhatian dan fokus

Masalah pada bidang ini bisa mengarah kepada kesulitan berkomunikasi seperti berikut ini contohnya tidak bisa berkonsentrasi pada program televisi yang biasanya dapat dinikmati sehingga mulai mengajak berbicara dan mengacaukan fokus orang lain yang juga sedang menikmati program tersebut. Mungkin juga terjadi kesulitan berfokus kepada percakapan sehingga sering mengakhiri percakapan secara tiba – tiba atau menghindarinya sekaligus. Gagal menaruh perhatian yang berakibat ketinggalan informasi penting sehingga menyebabkan mereka mengatakan hal yang tidak layak dan memalukan, dan mengalami kesulitan membagi perhatian diantara dua aktivitas atau lebih.

  • Masalah ingatan

Seseorang dengan masalah memori mungkin akan menemukan kesulitan untuk mengakses informasi yang mereka ketahui. Hal ini dapat mempengaruhi kemampuan seperti mengingat kata – kata dan mengingat nama orang, yang sangat penting untuk berkomunikasi secara sosial. Kegagalan untuk mengingat nama, wajah, atau informasi yang relevan dalam suatu percakapan bisa menyebabkan malu dan akibatnya akan menghindari situasi sosial.


  • Interpretasi literal

Kerusakan di bagian kanan otak mungkin akan menyebabkan kemampuan interpretasi verbal seseorang menjadi sangat konkret dan memahami hal – hal secara harfiah. Mereka mungkin akan mengalami kekurangan untuk menangkap makna humor dan sarkasme dan melewatkan makna tersirat dalam percakapan. Masalah ini bisa menghasilkan seseorang menerima pesan dengan cara yang salah. Ia juga bisa salah mengerti ekspresi umum yang digunakan orang – orang.

  • Penurunan logika dan kemampuan memecahkan masalah

Perubahan dalam kemampuan pemecahan masalah bisa menghasilkan sesuatu masalah ketika seseorang tidak dapat menggunakan bahasa untuk berpikir secara menyeluruh dan memecahkan masalah. Ini bisa menyebabkan mereka menggunakan penilaian yang salah dan keputusan yang salah juga. Ketidak mampuan menalar dan tidak mampu memecahkan masalah juga bisa mengakibatka orang mengalami kesulitan dalam gaya percakapan mereka, dengan gagal memahami sudut pandang logis orang lain dan menjadi tidak fleksibel dalam pendapatnya sendiri.

  • Kelelahan kognitif

Istilah ini adalah istilah jangka panjang yang umum digunakan dalam psikologi kognitif sebagai konsekuensi dari cedera otak. Jika seseorang kelelahan, maka ia seringkali tidak dapat mengelola kognitifnya dengan baik terutama dalam berkomunikasi. Berkurangnya perhatian dan konsentrasi, mereka akan kurang mampu berpikir jernih dan bisa menjadi mudah tersinggung serta agresif. Kelelahan kognitif juga bisa menimbulkan masalah komunikasi lain seperti aphasia, dysarthia dan dyspraxia of speech.


  • Lambat memproses informasi

Orientasi kognitif dalam psikologi komunikasi berupa kelambatan memproses komunikasi adalah konsekuensi umum dari cedera otak dan bisa berarti bahwa seseorang tidak dapat mengikuti percakapan yang berkembang dengan cepat. seringkali ia akan berkomentar bahwa ia mengalami kesulitan ketika sedang sibuk atau ketika berbicara dengan lebih dari satu orang.

  • Kekurangan kemampuan komunikasi sosial

Kesulitan dalam komunikasi sosial khususnya dihubungkan dengan cedera lobus frontal otak. Kesulitan di area ini bisa berarti seseorang tidak dapat mengenali petunjuk sosial sehari – hari baik itu verbal maupun non verbal. Ada rentang luas mengenai norma – norma yang dapat diterima dalam budaya apapun, dan cedera otak mungkin dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk mengenali dan menerapkan norma – norma ini secara efektif.

  • Kekurangan wawasan

Seseorang mungkin kekurangan atau memiliki wawasan terbatar terhadap semua masalah komunikasi. Mereka mungkin masih mempercayai bahwa mereka masih bersikap normal tepat seperti apa yang pernah dilakukan sebelumnya. Ini bisa menyulitkan bagi orang lain yang berinteraksi dengan mereka. Jika seseorang kekurangan wawasan, maka akan sangat sulit untuk mengubah perilaku yang bermasalah karena akan sulit mengatasi masalah yang tidak diketahui keberadaannya.

Sponsors Link
, ,